Bursa Wall Street Akhir Pekan Mixed; Minggu Positif Buat Dow Jones Dan S&P 500

Wall_Street_-_New_York_Stock_Exchange2-700x357

Bursa Saham AS ditutup mixed pada akhir perdagangan akhir pekan hari Jumat tertekan pelemahan saham teknologi setelah laporan laba sektor ini mengecewakan.

Saham Microsoft ditutup 7,17 persen lebih rendah, hari terburuk sejak 27 Januari 2015, setelah meleset pada pendapatan. Saham Alphabet menurun lebih dari 5 persen setelah melaporkan laba yang tidak pada kedua garis atas dan bawah karena perusahaan meningkatkan investasi dalam proyek-proyek baru. Saham Microsoft dan Alphabet ditutup di wilayah negatif untuk tahunan dan di bawah pergerakan rata-rata 50-hari mereka untuk pertama kalinya sejak 10 Maret.

Indeks Dow Jones Industrial Average dan indeks S & P 500 berakhir sedikit berubah dan membukukan kenaikan minggu kedua berturut-turut di tengah pendapatan mixed.

Indeks Dow Jones ditutup lebih tinggi, di atas level psikologis 18.000 dengan Saham Travelers pulih dari anjloknya pada Kamis untuk berkontribusi paling tinggi untuk keuntungan. Sedangkan saham Microsoft memberikan kontribusi paling besar untuk penurunan.

Indeks Nasdaq merosot, menutup 0,8 persen lebih rendah setelah sebelumnya jatuh 1 persen. Saham Facebook kehilangan 2,5 persen dan saham Amazon.com ditutup 1,66 persen lebih rendah.

Sektor teknologi informasi ditutup 1,9 persen lebih rendah, nyaris di wilayah positif untuk tahun ini setelah bergabung sebentar dengan sektor perawatan kesehatan dan keuangan di zona merah untuk 2016.

Indeks komposit Nasdaq membukukan penurunan dua minggu berturut dengan 2 persen lebih rendah secara tahunan, lebih dari 6 persen di bawah 52 minggu intraday tinggi. Indeks Dow Jones dan S & P naik maisng-masing lebih dari 3 persen dan 2 persen, untuk tahun ini sejauh ini, dan sekitar 2 persen atau kurang di bawah tertinggi intraday 52-minggu mereka.

Sektor Energi adalah yang sektor yang terbaik harian dalam indeks S & , naik 1,33 persen, dan merupakan tertinggi dalam indeks S & P 500 secara tahunan dengan keuntungan hampir 11,5 persen.

Lihat : Bursa Wall Street Berakhir Turun Terganjal Pelemahan Sektor Telekomunikasi

Harga minyak mentah berjangka AS ditutup naik 55 sen, atau 1,27 persen, pada $ 43,73 per barel, untuk minggu ketiga keuntungan berturut. Jumlah kilang minyak mingguan menunjukkan penurunan dari 8 kilang menjadi 343, turun dari 360 kilang dalam periode yang sama tahun lalu, menurut Baker Hughes.

McDonald melaporkan pendapatan yang mengalahkan pada kedua bagian atas dan garis bawah, dan memberi penjualan toko yang sama sebanding yang melampaui ekspektasi yang dilaporkan. saham berakhir 0,2 persen lebih rendah, memegang keuntungan dari 6,2 persen saat ini secara tahunan.

Tidak termasuk biaya restrukturisasi, Caterpillar melaporkan laba dari 67 sen per saham, turun dari $ 2,07 tahun lalu. Perusahaan juga memangkas berbagai prospek penjualan 2016 ke ujung bawah kisaran proyeksi sebelumnya, meskipun keuntungan harga komoditas dan tanda-tanda perbaikan di pasar Tiongkok. Saham turun 0,43 persen namun masih naik lebih dari 15 persen secara tahunan.

Visa melaporkan laba di atas ekspektasi pada kedua bagian atas dan garis bawah, tapi menurunkan proyeksi bagi pertumbuhan pendapatan bersih tahunan. Saham ditutup hampir 2,1 persen lebih rendah tetapi naik 2 persen untuk tahun sejauh ini.

Laba Starbucks sesuai perkiraan, sedangkan revenue lebih rendah. Penjualan toko Global yang sama yang sebanding meleset dari perkiraan. Saham masing-masing jatuh 4,88 persen dan 3,9 persen.

Dalam berita ekonomi, Indeks Markit Flash AS manufaktur jatuh ke 50,8 pada April dari 51,5 pada bulan Maret.

Hasil Treasury diselenggarakan kebanyakan lebih tinggi, dengan yield 2-tahun di dekat 0,81 persen dan yield 10-tahun sekitar 1,88 persen.

Indeks dolar AS hampir 0,6 persen lebih tinggi, dengan euro dekat $ 1,122 setelah mencapai terendah terhadap dolar sejak 29 Maret. Yen mencapai level terendah terhadap dolar sejak 1 April dan terakhir dekat ¥ 111,68 terhadap greenback.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 21,23 poin, atau 0,12 persen, di 18,003.75, dengan kenaikan tertinggi saham Coca-Cola , sedangkan saham Microsoft penurun terbesar.

Indeks Dow Jones menguat 0,59 persen untuk seminggu, dengan saham American Express sebagai pemenang dan saham Microsoft pemain terburuk.

Indeks S & P 500 naik 0,10 poin, atau 0,00 persen, pada 2,091.58, dengan sektor energi memimpin delapan sektor yang lebih tinggi dan sektor konsumen dan teknologi informasi yang melemah.

Indeks S & P naik 0,52 persen untuk minggu ini, dengan sektor energi pemain terbaik dan sektor utilitas yang terburuk.

Indeks Nasdaq ditutup turun 39,66 poin, atau 0,8 persen, di 4,906.23.

Indeks Nasdaq kehilangan 0,65 persen untuk seminggu. Saham Apple ditutup lebih rendah secara harian dan turun 3,8 persen untuk minggu ini, bertahan di wilayah pasar bearish atau lebih dari 20 persen di bawah 52 minggu intraday tinggi.

Malam nanti akan dirilis data indikator ekonomi New Home Sales Maret yang diindikasikan meningkat. Jika terealisir dapat menguatkan bursa Wall Street.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak naik jika data New Home Sales terealisir meningkat. Namun bursa Wall Street juga akan mencermati pergerakan bursa global dan harga minyak mentah.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s