Harga Minyak Mentah Bulan April Melonjak 20 Persen

article-1658364-0D0B5BD9000005DC-890_468x286_popup-700x357

Harga minyak mentah merosot pada akhir perdagangan akhir pekan hari Jumat setelah naik ke posisi tertinggi 2016, namun masih membukukan hasil positif baik secara mingguan maupun bulanan pada bulan April ini.

Harga minyak mentah berjangka merosot setelah perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes melaporkan jumlah kilang minyak mingguan turun 11 menjadi 332. Pada saat ini tahun lalu, pengebor mengoperasikan 679 rig minyak.

Harga minyak mentah berjangka AS turun 11 sen, atau 0,2 persen, pada $ 45,96 setelah mencapai puncak tahunan pada $ 46,78. Namun secara mingguan masih mencatatkan hasil positif 5,2 persen, dan secara bulanan di bulan April melonjak 20 persen.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent flat di $ 48,14 per barel, setelah menetap di posisi tertinggi 2016 pada $ 48,50. Secara mingguan juga naik positif 6,6 persen, dan secara bulanan melonjak 23,7 persen.

Lihat : Harga Minyak Mentah Sesi Asia Tertekan Kekuatiran Lonjakan Produksi

Melemahnya dolar AS dan optimisme yang kekenyangan minyak dunia akan mereda telah meningkatkan harga minyak mentah berjangka sekitar $ 20 per barel atau lebih setelah mereka tenggelam dalam posisi terendah 12-tahun di bawah $ 30 di kuartal pertama.

Dengan harga kurang dari $ 5 dari $ 50 per barel, bank investasi Jefferies mengatakan pasar “akan datang ke dalam keseimbangan yang lebih baik” dan akan membalik ke kekurangan pasokan pada semester kedua tahun ini.

Namun ada juga pihak yang memperingatkan bahwa reli itu didorong oleh investor yang memegang posisi spekulatif besar, sementara persediaan minyak masih tinggi, dengan survei Reuters menunjukkan produksi OPEC pada bulan April naik menjadi yang paling tinggi dalam sejarah.

Pasokan dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) naik menjadi 32.640.000 barel per hari (bph) bulan ini, dari 32.470.000 barel per hari pada bulan Maret, menurut survei, berdasarkan data pengiriman dan informasi dari sumber-sumber di perusahaan minyak, OPEC dan konsultan.

Survey OPEC mengatakan, produksi minyak Saudi diperkirakan naik sampai dengan 350.000 barel menjadi sekitar 10,5 juta barel per hari, sumber mengatakan kepada Reuters, dimana kapal tanker diisi dengan minyak yang tidak terjual di atas laut mencari pembeli.

Analis teknikal mengatakan minyak mentah bisa naik ke $ 50 per barel tapi akan mendapat perlawanan sebelum $ 55 yang bisa memicu profit taking pada rebound terbesar pasar dalam dua tahun.

Diskon minyak mentah AS untuk perdagangan bulan depan sementara dipangkas untuk yang terkecil sejak Januari, mengurangi keuntungan menyimpan minyak di Amerika Serikat untuk pengiriman selanjutnya.

Analis yang disurvei oleh Reuters mengangkat perkiraan rata-rata mereka untuk Brent pada tahun 2016 untuk $ 42,30 per barel, peningkatan bulan kedua berturut-turut.

Juga pada hari Jumat, para pejabat Libya mengatakan negara National Oil Corporation memiliki rencana ambisius untuk mengembalikan produksi ke tingkat pra-2011 setelah bertahun-tahun menghadapi hambatan dan gangguan.

Produksi minyak saat ini kurang dari seperempat dari 1,6 juta barel per hari yang diproduksi Libya sebelum Muammar Gaddafi jatuh pada tahun 2011, dan Oil Corporation Nasional (NOC) di Tripoli berharap untuk meningkatkan itu dengan cepat dengan dukungan dari pemerintah persatuan baru.

Bank of America Merrill Lynch mengatakan dalam sebuah catatan bahwa “pasokan minyak non-OPEC memang berada pada posisi tinggi”, dan memperkirakan bahwa produksi global akan mengalami kontraksi tahun ke tahun pada bulan April atau Mei untuk pertama kalinya sejak 2013.

Pada akhir perdagangan mata uang akhir pekan, indeks dolar, yang mengukur dollar As terhadap sekeranjang enam mata uang utama lainnya, mencapai delapan bulan rendah dan terakhir turun 0,7 persen pada 93,12.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada perdagangan selanjutnya harga minyak mentah berpotensi menguat dengan potensi pelemahan dollar AS. Harga diperkirakan menembus kisaran Resistance $ 46,50-$ 47,00, dan jika turun akan menembus kisaran Suport $ 45,50-$ 45,00.


Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center

Editor : Asido Situmorang

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s