Bursa Wall Street Mixed; Nasdaq Capai Tertinggi 2016 Terdukung Saham Facebook

Wall_Street_-_New_York_Stock_Exchange2-700x357

Bursa Saham AS ditutup sebagian besar lebih tinggi pada akhir perdagangan Jumat dinihari di tengah penurunan harga minyak, namun diimbangi kenaikan saham teknologi utama.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir turun 78 sen, atau 1,86 persen lebih rendah, pada $ 41,14 per barel, di wilayah pasar beruang, atau lebih dari 20 persen di bawah level tertingginya tahun ini sejauh ini, menyentuh pada awal Juni. Intraday, WTI mencapai terendah baru akan kembali ke 20 April.

Minyak mentah berjangka AS memperpanjang kerugian setelah data Genscape menunjukkan peningkatan 300.000-barel persediaan minyak mentah sampai 26 Juni di Cushing, pusat pengiriman untuk kontrak West Texas Intermediate, pedagang yang melihat data mengatakan dalam sebuah laporan Reuters.

Lihat : Harga Minyak Mentah Tenggelam Hampir 2 Persen, Posisi Terendah 3 Bulan

Indeks Nasdaq berakhir pada tertinggi tahun ini, dibantu oleh keuntungan saham Apple, Amazon dan Facebook.

Facebook ditutup lebih dari 1 persen lebih tinggi pada rekor setelah melaporkan laba yang mengalahkan pada kedua bagian atas dan garis bawah, dibantu oleh pendapatan iklan yang lebih baik dari perkiraan. Sebelumnya, saham sempat melonjak 4 persen untuk mencapai semua waktu intraday tinggi.

Lihat : Raih Pendapatan Iklan $ 6,24 Milyar, Saham Facebook Naik Tertinggi Sepanjang Sejarah

Amazon.com ditutup lebih dari 2 persen lebih tinggi dan saham Alphabet berakhir sekitar setengah persen lebih tinggi dari laporan pendapatan mereka.

Ford Motor ditutup hampir 8,2 persen lebih rendah di hari terburuk sejak 8 Agustus 2011. Produsen mobil itu membukukan laba kuartalan yang meleset dari perkiraan dan mengatakan laba setahun penuh perkiraan adalah berisiko dengan penjualan otomotif AS diperkirakan turun di babak kedua, Reuters melaporkan .

Indeks Dow Jones Industrial Average jatuh untuk hari keempat berturut, berakhir sekitar 15 poin lebih rendah setelah sebelumnya jatuh 100 poin. Saham Boeing memiliki dampak negatif terbesar pada indeks, diikuti oleh Caterpillar, Chevron dan Exxon Mobil.

Telekomunikasi, sektor berkinerja terbaik di S & P untuk tahun ini sejauh ini, memimpin penurunan di indeks Kamis. Sektor energi ditutup sedikit lebih rendah sebagai terburuk kedua pada harian tetapi berakhir dengan baik dari posisi terendah sesi.

Indeks dolar AS hampir 0,4 persen lebih rendah, dengan euro sekitar $ 1,108 dan yen dekat ¥ 105,4 terhadap greenback. Sterling berada di dekat $ 1,316.

Indeks dolar AS menguat terhadap yen di perdagangan sore setelah sebuah laporan Reuters mengangkat spekulasi pemerintah Jepang menekan bank sentral negara itu untuk melonggarkan kebijakan. Newswire yang mengutip pernyataan rancangan dari Departemen Keuangan.

Dalam berita ekonomi, klaim pengangguran mingguan naik menjadi 266.000. Defisit perdagangan barang awal Juni AS adalah $ 63300000000, naik dari $ 61100000000 pada bulan Mei.

Hasil Treasury dicampur, dengan hasil 2 tahun lebih rendah dekat 0.71 persen dan yield 10-tahun sedikit lebih tinggi sekitar 1,51 persen. Treasury dilelang $ 28 miliar pada catatan 7 tahun dengan yield 1,340 persen. Rasio bid-to-cover, indikator permintaan, sesuai dengan rata-rata baru-baru 2.51.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup 15,82 poin lebih rendah, atau 0,09 persen, di 18,456.35, dengan kenaikan tertinggi saham Apple dan saham Boeing yang tertinggal terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup 3,48 poin lebih tinggi, atau 0,16 persen, pada 2,170.06, dengan sektor konsumen memimpin enam sektor yang lebih tinggi dan sektor telekomunikasi yang turun terbesar.

Indeks Nasdaq ditutup 15,17 poin lebih tinggi, atau 0,30 persen, pada 5,154.98.

Malam nanti akan dirilis data GDP Growth Rate QoQ Adv Q2 yang diindikasikan meningkat. Jika terealisir dapat mendukung bursa Wall Street.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan menguat jika data GDP Growth Rate QoQ Adv Q2 terealisir meningkat. Namun akan dicermati juga pergerakan harga minyak mentah dan laporan laba emiten yang dapat mepengaruhi pergerakan bursa Wall Street.

 

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

Bursa Saham AS ditutup sebagian besar lebih tinggi pada akhir perdagangan Jumat dinihari di tengah penurunan harga minyak, namun diimbangi kenaikan saham teknologi utama.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir turun 78 sen, atau 1,86 persen lebih rendah, pada $ 41,14 per barel, di wilayah pasar beruang, atau lebih dari 20 persen di bawah level tertingginya tahun ini sejauh ini, menyentuh pada awal Juni. Intraday, WTI mencapai terendah baru akan kembali ke 20 April.

Minyak mentah berjangka AS memperpanjang kerugian setelah data Genscape menunjukkan peningkatan 300.000-barel persediaan minyak mentah sampai 26 Juni di Cushing, pusat pengiriman untuk kontrak West Texas Intermediate, pedagang yang melihat data mengatakan dalam sebuah laporan Reuters.

Lihat : Harga Minyak Mentah Tenggelam Hampir 2 Persen, Posisi Terendah 3 Bulan

Indeks Nasdaq berakhir pada tertinggi tahun ini, dibantu oleh keuntungan saham Apple, Amazon dan Facebook.

Facebook ditutup lebih dari 1 persen lebih tinggi pada rekor setelah melaporkan laba yang mengalahkan pada kedua bagian atas dan garis bawah, dibantu oleh pendapatan iklan yang lebih baik dari perkiraan. Sebelumnya, saham sempat melonjak 4 persen untuk mencapai semua waktu intraday tinggi.

Lihat : Raih Pendapatan Iklan $ 6,24 Milyar, Saham Facebook Naik Tertinggi Sepanjang Sejarah

Amazon.com ditutup lebih dari 2 persen lebih tinggi dan saham Alphabet berakhir sekitar setengah persen lebih tinggi dari laporan pendapatan mereka.

Ford Motor ditutup hampir 8,2 persen lebih rendah di hari terburuk sejak 8 Agustus 2011. Produsen mobil itu membukukan laba kuartalan yang meleset dari perkiraan dan mengatakan laba setahun penuh perkiraan adalah berisiko dengan penjualan otomotif AS diperkirakan turun di babak kedua, Reuters melaporkan .

Indeks Dow Jones Industrial Average jatuh untuk hari keempat berturut, berakhir sekitar 15 poin lebih rendah setelah sebelumnya jatuh 100 poin. Saham Boeing memiliki dampak negatif terbesar pada indeks, diikuti oleh Caterpillar, Chevron dan Exxon Mobil.

Telekomunikasi, sektor berkinerja terbaik di S & P untuk tahun ini sejauh ini, memimpin penurunan di indeks Kamis. Sektor energi ditutup sedikit lebih rendah sebagai terburuk kedua pada harian tetapi berakhir dengan baik dari posisi terendah sesi.

Indeks dolar AS hampir 0,4 persen lebih rendah, dengan euro sekitar $ 1,108 dan yen dekat ¥ 105,4 terhadap greenback. Sterling berada di dekat $ 1,316.

Indeks dolar AS menguat terhadap yen di perdagangan sore setelah sebuah laporan Reuters mengangkat spekulasi pemerintah Jepang menekan bank sentral negara itu untuk melonggarkan kebijakan. Newswire yang mengutip pernyataan rancangan dari Departemen Keuangan.

Dalam berita ekonomi, klaim pengangguran mingguan naik menjadi 266.000. Defisit perdagangan barang awal Juni AS adalah $ 63300000000, naik dari $ 61100000000 pada bulan Mei.

Hasil Treasury dicampur, dengan hasil 2 tahun lebih rendah dekat 0.71 persen dan yield 10-tahun sedikit lebih tinggi sekitar 1,51 persen. Treasury dilelang $ 28 miliar pada catatan 7 tahun dengan yield 1,340 persen. Rasio bid-to-cover, indikator permintaan, sesuai dengan rata-rata baru-baru 2.51.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup 15,82 poin lebih rendah, atau 0,09 persen, di 18,456.35, dengan kenaikan tertinggi saham Apple dan saham Boeing yang tertinggal terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup 3,48 poin lebih tinggi, atau 0,16 persen, pada 2,170.06, dengan sektor konsumen memimpin enam sektor yang lebih tinggi dan sektor telekomunikasi yang turun terbesar.

Indeks Nasdaq ditutup 15,17 poin lebih tinggi, atau 0,30 persen, pada 5,154.98.

Malam nanti akan dirilis data GDP Growth Rate QoQ Adv Q2 yang diindikasikan meningkat. Jika terealisir dapat mendukung bursa Wall Street.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan menguat jika data GDP Growth Rate QoQ Adv Q2 terealisir meningkat. Namun akan dicermati juga pergerakan harga minyak mentah dan laporan laba emiten yang dapat mepengaruhi pergerakan bursa Wall Street.

 

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s