Bursa Wall Street Berakhir Mixed; Nasdaq Bukukan Rekor Baru

 

Bursa Saham AS ditutup mixed pada akhir perdagangan Selasa dinihari (10/01), terpengaruh anjloknya harga minyak mentah dan kewaspadaan investor menjelang laporan laba emiten.

Harga minyak mentah AS anjlok 3,76 persen menjadi berakhir di $ 51,96 per barel, di tengah kekhawatiran produksi AS.

Indeks Nasdaq naik 0,19 persen dan mencapai rekor baru tertinggi, dengan iShares Nasdaq bioteknologi ETF (IBB) dan saham Apple naik sekitar 1 persen. Memimpin IBB lebih tinggi Ariad Pharmaceuticals, yang melonjak lebih dari 75 persen setelah mengumumkan diambil alih oleh Takeda, sebuah perusahaan farmasi Jepang terkemuka.

Indeks Dow Jones turun sekitar 75 poin, dengan saham Goldman Sachs berkontribusi paling besar dalam kerugian.

Indeks S & P 500 tergelincir sekitar 0,4 persen, dengan sektor energi dan utilitas jatuh lebih dari 1 persen.

Tiga indeks utama membukukan rekor baru tertinggi intraday pada hari Jumat, dengan Dow dekat menuju tanda psikologis 20.000.

Raksasa keuangan Bank of America, BlackRock dan JPMorgan Chase adalah salah satu perusahaan yang dijadwalkan untuk melaporkan laba minggu ini. Sektor keuangan telah membukukan rally tajam sejak kemenangan pemilu AS Donald Trump, naik 17,9 persen sejak 8 November, pada penutupan Jumat.

Tidak ada data ekonomi utama pada Senin. Namun, Presiden Federal Reserve Atlanta Dennis Lockhart mengatakan dalam pidato bahwa bank sentral harus mundur, karena krisis ekonomi “sebagian besar dilakukan.” Lockhart akan pensiun dari jabatannya pada bulan Februari.

Secara terpisah, Presiden Fed Boston Eric Rosengren mengatakan bank sentral AS harus meningkatkan kecepatan dari kenaikan suku bunga dari pola sekali satu tahun itu telah dikejar sejak tahun 2015, peringatan dari risiko inflasi jika tidak dilakukan. “Saya berharap bahwa kebijakan moneter yang tepat akan perlu untuk menormalkan lebih cepat daripada tahun lalu,” kata Rosengren dalam sambutannya yang disiapkan.

Indeks dolar AS, yang mengukur kinerja greenback terhadap enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,26 persen lebih rendah.

Treasury AS naik pada hari Senin, dengan imbal hasil surat utang dua tahun tergelincir ke 1,19 persen dan imbal hasil surat utang 10 tahun jatuh ke 2,376 persen.

Indeks Dow Jones turun 76,42 poin, atau 0,38 persen, menjadi ditutup pada 19,887.38, dengan penurunan tertinggi saham ExxonMobil dan saham Merck yang naik terbesar.

Indeks S & P 500 tergelincir 8,08 poin, atau 0,35 persen, ke 2,268.90, dengan sektor energi memimpin delapan sektor yang lebih rendah dan sektor perawatan kesehatan naik tertinggi.

Indeks Nasdaq naik 10,76 poin, atau 0,19 persen, menjadi ditutup pada 5537.

Malam nanti akan dirilis data-data ekonomi NFIB Business Optimism Index Desember, JOLTs Job Openings November, Wholesale Inventories MoM November, yang semuanya diindikasikan meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak naik dengan positifnya data ekonomi AS. Namun juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan perkembangan bursa global.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang
Image : vibizmedia
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s