Harga Minyak Mentah Anjlok 2,7 Persen Tergerus Peningkatan Produksi AS

oil-01-700x357

Harga minyak mentah jatuh ke level terendah dalam seminggu pada akhir perdagangan Kamis dinihari (19/01) pada ekspektasi produsen AS akan meningkatkan produksi, sementara OPEC mengisyaratkan penurunan surplus pasokan minyak global tahun ini sebagai produksi kelompok produsen turun dari rekor tertinggi.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun $ 1,40 atau 2,7 persen, pada $ 51,08 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, turun $ 1,51, atau 2,7 persen, pada $ 53,96 per barel pada 02:34 ET (1734 GMT).

Produksi shale AS mengalahkan penurunan tiga bulan pada bulan Februari, Administrasi Informasi Energi AS mengatakan pada hari Selasa, sebagai perusahaan energi meningkatkan aktivitas pengeboran dengan harga minyak mentah melayang dekat level tertinggi 18-bulan.

Produksi Februari akan naik tipis 40.750 barel per hari (bph) menjadi 4.748.000 barel per hari, kata EIA. Pada bulan Januari, itu diperkirakan turun 5.900 barel per hari.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak mengisyaratkan surplus pasokan minyak jatuh pada tahun 2017 pada hari Rabu sebagai produksi kelompok eksportir tergelincir dari rekor tinggi menjelang kesepakatan untuk memotong pasokan dan produsen luar menunjukkan tanda-tanda awal yang positif dari mematuhi kesepakatan itu.

Berdasarkan perjanjian tersebut, OPEC, Rusia dan produsen non-OPEC telah berjanji untuk memangkas produksi minyak oleh hampir 1,8 juta barel per hari, awalnya selama enam bulan, untuk membawa perlengkapan kembali sejalan dengan konsumsi.

Namun, OPEC, dalam laporan bulanan, juga menunjuk kemungkinan rebound dalam output AS, karena harga minyak yang lebih tinggi berikut pemotongan pasokan oleh produsen lain mendukung peningkatan pengeboran shale.

OPEC, tidak termasuk Indonesia, memproduksi 33.085.000 barel per hari (bph) bulan lalu, menurut angka OPEC yang dikupulkan dari sumber sekunder, turun 221.000 bph dari November.

OPEC memangkas proyeksi pasokan pada 2017 dari negara-negara non-anggota menyusul janji oleh Rusia dan non-anggota lain untuk bergabung dengan OPEC dalam membatasi produksi.

OPEC memperkirakan pasokan non-OPEC naik 120.000 barel per hari tahun ini, turun dari pertumbuhan 300.000 barel per hari bulan lalu, meskipun perkiraan merevisi naik dari pasokan AS.

Sebuah komite yang bertanggung jawab untuk memantau kepatuhan dengan perjanjian bertemu di Wina pada 21-22 Januari.

Pemotongan hasil yang disepakati oleh OPEC dan lain-lain yang mungkin sebagian besar berasal dari lapangan dan pemeliharaan kilang, BMI Research mengatakan dalam sebuah catatan. Dikatakan produsen minyak diperkirakan untuk menggunakan volume yang lebih rendah diperlukan untuk pembangkit listrik dalam negeri dalam upaya untuk mempertahankan volume ekspor.

Data American Petroleum Institute (API) untuk persediaan mingguan terbaru AS mencatat hasil penurunan dari 5.0 juta barel, menyusul kenaikan dari 1.5 juta barel minggu sebelumnya dan perkiraan konsensus itu penurunan jauh lebih kecil dari sekitar 0.3 juta barel.

Namun persediaan bensin mencatat kenaikan sangat besar 9.75 juta barel, dari 1.69 juta barel pekan lalu, sementara distilat mencatat kenaikan lebih kecil dari 1.17 juta barel. Secara keseluruhan persediaan bahan bakar mencatat minggu ketiga berturut-turut kenaikan cukup besar yang akan mempertahankan kekhawatiran seputar risiko pemotongan kilang berjalan dan ada kemungkinan menjadi ketidakpastian segar seputar kekuatan permintaan AS mengingat meningkatnya persediaan bensin.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun dengan kekuatiran peningkatan produksi AS dan penguatan dollar AS. Namun akan mencermati pelaksanaan kesepakatan pemotongan produksi OPEC dan Non OPEC, jika terjadi pemotongan akan mengangkat harga dan sebaliknya. Menurunnay persediaan minyak mnetah AS juga dapat menjadi sentimen bullish bagi minyak mentah. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 50,50 dan $ 50,00, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 51,50 dan $ 52,00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s