Harga Minyak Mentah Jatuh 1,5 Persen Terpicu Kenaikan Dollar AS dan Persediaan AS

oil-01-700x357

Harga minyak mentah jatuh pada akhir perdagangan Selasa dinihari (07/02) tertekan penguatan dolar AS dan persediaan AS melebihi produksi OPEC mengatasi sentimen hambatan ekspor minyak akibat meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan Iran.

Harga minyak mentah berjangka AS turun 82 sen, atau 1,5 persen, untuk berakhir di $ 53,01.

Harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan turun $ 1, atau 1,8 persen, pada $ 55,81 per barel pada 02:35 (1935 GMT).

Premium Brent terhadap WTI menyempit menjadi sekitar $ 2,15, terendah sejak 1 Februari Jika tetap pada tingkat pada penutupan, itu akan menjadi premium terkecil sejak 16 Januari

Dolar naik tipis versus sekeranjang mata uang di tengah kekhawatiran atas ketidakpastian politik di Eropa menjelang pemilihan.

Harga minyak, sementara didukung oleh pemotongan pasokan yang disetujui oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan lonjakan baru dalam ketegangan antara Iran dan Amerika Serikat, yang berjuang untuk arah baru.

Sanksi baru pemerintahan Trump terhadap Iran, meskipun tidak mempengaruhi produksi minyak, mengangkat kekhawatiran tentang potensi perkembangan selanjutnya yang dapat menghambat pertumbuhan ekspor di produsen terbesar ketiga OPEC.

Ketegangan antara Teheran dan Washington telah meningkat sejak uji coba rudal Iran yang mendorong Amerika Serikat untuk menjatuhkan sanksi terhadap individu dan entitas terkait dengan Garda Revolusi.

Iran telah meningkatkan produksi minyak mentah karena sebagian besar sanksi internasional atas program nuklirnya yang diangkat pada tahun 2016. Teheran dibebaskan dari pemotongan pasokan OPEC.

Para anggota OPEC yang termasuk dalam kesepakatan dengan Rusia dan produsen independen lainnya telah dilaksanakan setidaknya 80 persen sejauh ini, menurut survei dan analis Reuters. Rusia telah memangkas sekitar 100.000 barel per hari dan berencana untuk meningkatkan untuk 300.000 barel per hari.

Pelaksanaan pemotongan mulai pada 1 Januari dengan tujuan mengurangi output dengan hampir 1,8 juta barel per hari.

Dengan latar belakang ini, investor bertaruh pada kenaikan harga meskipun indikator seperti jumlah kilang minyak yang dirilis Baker Hughes menunjuk ke peningkatan pasokan AS.

Perusahaan energi AS menambahkan kilang minyak selama seminggu ke-13 di 14, data menunjukkan pada hari Jumat. Meskipun pemotongan OPEC, persediaan minyak mentah AS naik lebih dari yang diperkirakan pekan lalu.

Minyak mentah berjangka AS, dengan WTI berjangka membukukan keuntungan dalam tujuh dari delapan minggu terakhir.

Hedge fund dan spekulan lainnya juga meningkatkan taruhan bullish mereka di minyak mentah berjangka AS dan opsi dalam seminggu hingga 31 Januari ke level tertinggi pada rekor, taruhan harga akan terus naik, demikian rilis Commodity Futures Trading Commission (CFTC) AS, Jumat.

Analis Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah untuk perdagangan selanjutnya berpotensi lemah dengan peningkatan produksi AS. Demikian juga jika dollar AS terus menguat akan menekan harga. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Support $ 52.50-$ 52.00, dan jika harga berbalik naik akan menembus kisaran Resistance $ 53.50-$ 54.00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s