Bursa Wall Street Mixed, Sektor Keuangan Merosot

nsye-wall-street-vibizmedia-696x522

Bursa saham AS ditutup mixed pada akhir perdagangan Kamis dinihari (09/02), setelah sektor keuangan memimpin penurunan, diimbangi oleh reboundnya harga minyak mentah.

Indeks Dow Jones turun sekitar 35 poin, dengan saham Goldman Sachs berkontribusi paling besar dalam kerugian. Saham Apple, emiten Dow lain, ditutup dekat semua waktu tinggi. Indeks telah jatuh sekitar 75 poin di posisi terendah sesi.

Indeks S & P 500 berakhir tepat di atas titik impas, dengan real estate unggul dan sektor keuangan jatuh 0,75 persen.

Indeks komposit Nasdaq ditutup 0,15 persen lebih tinggi pada rekor.

Menekan sektor keuangan seperti saham bank,  SPDR S&P Bank ETF (KBE) and the Regional Banking ETF (KRE) turun sekitar 1 persen, membukukan penurunan beruntun tiga hari. Saham bank telah beberapa kali menjadi pemain terbaik sejak pemilihan Presiden Donald Trump, karena pelaku pasar bertaruh pada pemotongan pajak perusahaan, deregulasi dan pengeluaran pemerintah.

Namun baru-baru ini, ekuitas sebagian besar telah diperdagangkan dalam kisaran ketat, karena pelaku pasar mencari rincian lebih lanjut mengenai kebijakan Trump.

Logam berjangka semua naik lebih dari 1 persen untuk seminggu. Emas berjangka untuk pengiriman April naik $ 3,40 untuk menetap di $ 1,239.50 per ons.

Tidak ada data ekonomi utama hari Rabu, tetapi investor tetap mencermati ketat laporan pendapatan.

Allergan, GlaxoSmithKline, Time Warner dan Alaska Air adalah salah satu perusahaan besar yang melaporkan laba sebelum pembukaan. Whole Foods, CenturyLink, Fiserv dan Prudential Financial semua melaporkan setelah pasar tutup.

Emiten Dow Walt Disney mencatat hasil kuartalan campuran Selasa setelah penutupan, sebagai laba per saham melampaui ekspektasi analis sementara penjualan jatuh pendek.

Pada hari Rabu pagi, 64 persen dari perusahaan di S & P 500 telah membukukan hasil kuartalan, dengan 69 persen dari perusahaan-perusahaan meningkat dalam estimasi pendapatan, sementara 52 persen telah mengalahkan ekspektasi penjualan, menurut data dari The Earning Scout.

Dolar AS melemah terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,068 dan yen sekitar 112.

Treasury AS diadakan lebih tinggi setelah lelang $ 23000000000 obligasi 10-tahun, yang melihat lemahnya permintaan, dengan imbal hasil obligasi 10-tahun jatuh ke 2,364 persen dan imbal hasil obligasi jangka pendek dua tahun memegang dekat 1,161 persen.

Indeks Dow Jones turun 35,95 poin, atau 0,18 persen, menjadi ditutup pada 20,054.34, dengan penurunan tertinggi saham JPMorgan Chase dan saham Nike naik tertinggi.

Indeks S & P 500 naik 1,59 poin, atau 0,07 persen, menjadi berakhir pada 2,294.67, dengan utilitas dan real estat terkemuka tujuh sektor yang lebih tinggi dan sektor keuangan tertinggal.

Indeks Nasdaq naik 8,24 poin, atau 0,15 persen, menjadi ditutup pada 5,682.45.

Analyst vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street selanjutnya akan mencermati laporan laba perusahaan, harga minyak mentah  dan sentimen kebijakan Pemerintahan Trump.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s