Harga Minyak Mentah Naik; Keuntungan Dikurangi Kekuatan Dollar AS

FJHRDMJKR

Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Rabu dinihari (15/02) didukung upaya yang dipimpin OPEC untuk memangkas produksi global, namun keuntungan berkurang karena kekhawatiran tentang meningkatnya pasokan minyak shale AS dan penguatan dollar AS.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir 27 sen lebih tinggi atau 0,5 persen, pada $ 53,20, setelah sebelumnya naik ke $ 53,72.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 36 sen lebih tinggi atau 0,6 persen, pada $ 55,95 per barel pada 14:53 ET (1953 GMT) dari puncak sesi $ 56,46 per barel.

Keuntungan juga berkurang karena dolar menguat setelah Ketua Federal Reserve AS Janet Yellen mengatakan ia mengharapkan bank sentral untuk menaikkan suku bunga pada pertemuan mendatang.

Sebuah penguatan greenback membuat komoditas berdenominasi dolar seperti minyak mentah lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan eksportir lainnya termasuk Rusia telah sepakat untuk memangkas produksi oleh hampir 1,8 juta barel per hari (bph) selama semester pertama 2017 dalam upaya untuk mengendalikan kelebihan pasokan bahan bakar global.

Pasar sebagian besar dalam pengurangan produksi OPEC dan produsen lainnya sepakat untuk bulan November, meninggalkan sedikit ruang untuk harga untuk keluar dari jangkauan, kata analis.

Kenaikan produksi di Amerika Serikat, di mana peningkatan aktivitas pengeboran terutama oleh produsen minyak serpih, telah merusak upaya ini. Produksi minyak mentah AS naik 6,5 persen sejak pertengahan 2016 menjadi 8980000 barel per hari, level tertinggi sejak April tahun lalu.

Produksi minyak serpih AS untuk Maret diperkirakan akan naik paling dalam lima bulan untuk 4.870.000 barel per hari, tingkat tertinggi dari sejak Mei tahun lalu, data pemerintah menunjukkan Senin.

Meskipun negara-negara OPEC sebagian besar menjalankan kesepakatan mereka dengan kepatuhan sekitar 90 persen, investor menduga pemotongan tidak dapat dipertahankan, mencegah memiliki dampak yang lebih besar pada harga.

Banyak analis mengatakan produsen minyak harus memangkas produksi lebih cepat untuk mengalirkan kelebihan pasokan global tahun ini.

Setelah pasar minyak AS ditutup, American Petroleum Institute (API) merilis data persediaan mingguan terbaru untuk pekan yang berakhir 10 Februari yang membukukan kenaikan persediaan dari 9.940.000 barel. Ini adalah kenaikan mingguan kedua berturut-turut jauh di atas ekspektasi menyusul kenaikan besar 14.230.000 barel yang dicatat pekan lalu. Perkiraan konsensus adalah untuk kenaikan sekitar 3,2 juta barel selama seminggu.

Sedangkan persediaan bensin mencatat kenaikan 0,72 juta barel turun dari 2,9 juta minggu lalu, sedangkan distilat mencatat kenaikan 1,5 juta barel. Meskipun secara keseluruhan kenaikan moderat sampai batas tertentu dari minggu lalu, masih akan ada kekhawatiran penting seputar persediaan bahan bakar membengkak dan potensi dampak negatif pada permintaan kilang minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah untuk perdagangan selanjutnya berpotensi turun dengan peningkatan persediaan mingguan AS oleh API dan penguatan dollar AS. Namun jika optimisme pelaksanaan pemotongan produksi OPEC dan Rusia naik, akan dapat mengangkat harga. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Support $ 52.70-$ 52.20, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 53.70-$ 54.20.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s