Bursa Wall Street Cetak Rekor Baru Lima Hari Berturut

Bursa Saham AS ditutup mencapai rekor posisi tertinggi baru pada akhir perdagangan Kamis dinihari (16/02) untuk hari kelima berturut-turut terpicu optimisme investor pada agenda pertumbuhan ekonomi Presiden Donald Trump.

Presiden AS terus mempromosikan agenda ekonomi dalam pertemuan dengan CEO ritel Rabu.

Presiden Trump mengatakan pemerintah tetap fokus pada isu-isu yang akan membawa pertumbuhan ekonomi.

Indeks Dow Jones Industrial Average menambahkan 107 poin dengan saham Procter & Gamble memberikan kontribusi paling besar untuk keuntungan. Saham naik 3,7 persen setelah CNBC melaporkan Selasa malam, mengutip sumber-sumber, bahwa Nelson Peltz’s Trian Fund Management telah mengambil saham di Procter & Gamble dan posisi dana saat ini bernilai sekitar $ 3,5 miliar.

Pengajuan resmi yang dirilis Selasa juga menunjukkan beberapa investor hedge fund AS utama memindahkan bagian signifikan dari portofolio mereka ke saham keuangan dan farmasi.

Sektor perawatan kesehatan naik hampir 1,2 persen pada Rabu untuk memimpin S & P 500 yang lebih tinggi di tutup.

Sektor keuangan ditutup naik 0,7 persen sebagai pemain terbaik ketiga dan tetap pemenang teratas di S & P 500 sejak pemilihan dengan keuntungan lebih dari 22 persen. SPDR S&P Regional Banking ETF (KRE) mencapai rekor tertinggi baru.

SPDR S & P Retail ETF (XRT) ditutup naik 0,9 persen dengan saham dengan kapital terbesar, Amazon.com, menutup tiga perempat persen lebih tinggi. Groupon memimpin kenaikan, melonjak 23 persen setelah melaporkan kuartal yang kuat.

Namun, saham H & R Block anjlok lebih dari 2 persen untuk mencapai sesi rendah setelah Trump mengatakan perusahaan mungkin tidak ingin rencana reformasi pajaknya. Saham pulih untuk menutup 0,8 persen lebih rendah.

Saham telah ditutup pada rekor tertinggi lagi pada Selasa, terangkat oleh sektor keuangan, yang menerima tumpangan dari suku bunga yang lebih tinggi. Indeks saham utama AS telah diperdagangkan sebagian besar sideways tahun ini, sampai Trump mengatakan pekan lalu pemerintah akan merilis rencana fenomenal pajak dalam dua sampai tiga minggu berikutnya.

Awal kenaikan dalam ekuitas setelah pemilihan Trump sebagian besar didorong oleh harapan belanja infrastruktur, deregulasi dan pajak korporasi rendah. Tetapi transisi ke presiden Trump telah bergelombang.

Pada hari Senin, Penasihat Keamanan Nasional Michael Flynn mengundurkan diri dari jabatannya setelah berhari-hari terjadi spekulasi tentang statusnya dalam pemerintahan dan pengawasan intens dalam diskusinya tentang Rusia sebelum pelantikan Trump.

Dalam berita ekonomi Rabu, indeks harga konsumen (CPI) naik lebih dari yang diperkirakan 0,6 persen pada Januari, kenaikan bulanan terbesar sejak Februari 2013. Dalam 12 bulan hingga Januari, CPI naik 2,5 persen, kenaikan tahunan terbesar sejak Maret 2012.

Setelah laporan inflasi, ekonom Goldman Sachs dan JPMorgan meningkatkan ekspektasi mereka untuk kenaikan suku bunga sesegera Maret atau Mei.

Hasil Treasury AS melonjak menyusul data rilis, dengan imbal hasil obligasi 10-tahun di atas 2,5 persen, sedangkan imbal hasil obligasi jangka pendek dua tahun naik menjadi 1,26 persen.

Dolar AS diperdagangkan lebih rendah terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,06 dan yen sekitar ¥ 114,1 melawan greenback.

Penjualan ritel juga mengalahkan ekspektasi, dengan kenaikan 0,4 persen untuk bulan Januari setelah keuntungan direvisi naik 1 persen pada Desember. Yang disebut penjualan ritel inti, tidak termasuk mobil, bensin, bahan bangunan dan jasa makanan, mencatat kenaikan 0,4 persen.

Sementara itu, Ketua Federal Reserve Janet Yellen bersaksi di depan Kongres untuk hari kedua berturut-turut. Dia mengakui ekonomi lemah, namun kebijakan Fed telah membantu dan ekonomi dekat untuk mencapai tujuan Fed pada pekerjaan dan inflasi.

Pada hari Selasa, Yellen mengangkat ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga bulan Maret setelah mengatakan itu akan menjadi “tidak bijaksana” untuk Fed menunggu terlalu lama.

Data lain yang dirilis termasuk persediaan bisnis untuk Desember, yang naik 0,4 persen, dan pembacaan Februari di sentimen pembangun rumah AS, yang menunjukkan penurunan.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 107,45 poin, atau 0,52 persen, di 20,611.86, dengan kenaikan tertinggi saham Procter & Gamble dan saham Merck yang tertinggal terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup naik 11,67 poin, atau 0,5 persen, pada 2,349.25, dengan sektor perawatan kesehatan memimpin tujuh sektor yang lebih tinggi dan sektor utilitas yang tertinggal terbesar.

Indeks Nasdaq naik 36,87 poin, atau 0,64 persen, pada 5,819.44.

Malam nanti akan dirilis data perumahan yang diindikasikan mixed. Juga data jobless claim yang diindikasikan meningkat.

Analyst vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street selanjutnya akan berpotensi bergerak mixed dengan data ekonomi mixed. Jika data jobless claim terealisir naik, akan menekan bursa Wall Street.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s