Bursa Wall Street Berakhir Negatif Setelah Pernyataan Trump Melemahkan Dollar AS

Bursa saham AS ditutup lebih rendah pada akhir perdagangan Kamis dinihari (13/04), setelah Dolar AS mencapai sesi rendah terpicu pernyataan Presiden AS Donald Trump yang mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa mata uang “terlalu kuat.”

Indeks dolar, yang melacak kinerja greenback terhadap enam mata uang utama, terakhir diperdagangkan 0,5 persen lebih rendah pada 100,23 setelah mencapai level terendah bulan.

Sebagai perdagangan safe haven Rabu, imbal hasil obligasi 2-tahun jatuh ke posisi terendah sesi sekitar 1,21 persen, sedangkan imbal hasil obligasi 10-tahun turun di bawah level psikologis kunci 2,30 persen.

Aset safe-haven tradisional lainnya naik, membangun keuntungan dari sesi Selasa. Emas berjangka untuk pengiriman Juni naik $ 3,90 untuk menetap di $ 1,275.50 per barel, sementara dolar mencapai level terendah sejak November terhadap yen Jepang. Indeks Volatilitas CBOE (VIX), secara luas dianggap sebagai ukuran terbaik dari ketakutan di pasar, diperdagangkan mendekati 15.66.

Menteri Luar Negeri Rex Tillerson mengunjungi Moskow pada Rabu dan menerima sejumlah kritik dari beberapa pejabat Rusia.

Tillerson mengatakan dalam sebuah konferensi pers hari Rabu bahwa hubungan AS-Rusia berada pada “titik rendah” dan perlu ditingkatkan. “Dua kekuatan nuklir utama dunia tidak dapat memiliki hubungan semacam ini,” kata Tillerson.

Tiga indeks utama hanya sedikit lebih rendah untuk minggu ini.

Ketegangan geopolitik telah muncul menjelang musim pendapatan yang sangat diantisipasi. Laba diharapkan tumbuh sekitar 10 persen pada kuartal pertama, menurut Thomson Reuters. Penjualan, sementara itu, diharapkan tumbuh paling besar sejak 2011.

JPMorgan, Wells Fargo dan Citigroup dijadwalkan untuk dilaporkan Kamis pagi. Sementara itu, Delta Air Lines, membukukan hasil yang lebih baik dari perkiraan, mengirim sahamnya lebih tinggi di premarket tersebut.

Investor juga berusaha untuk mendapatkan prioritas pemerintahan Trump. Trump mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Fox Business, Rabu ia ingin mengatasi reformasi perawatan kesehatan sebelum menerapkan kebijakan pajak baru.

Saham rally setelah Trump terpilih dan memberikan prospek pajak yang lebih rendah, deregulasi dan kebijakan fiskal.

Keuangan berada di antara penurunan terburuk karena imbal hasil Treasury AS jatuh. The SPDR S&P Regional Banking ETF (KRE) menutup sekitar 1,4 persen lebih rendah.

Sektor keuangan memimpin rally pasca pemilu rally atas janji-janji dari kebijakan pro-pertumbuhan, tetapi diperdagangkan lebih rendah untuk tahun ini sejauh Rabu.

Boeing dan Caterpillar memiliki dampak negatif terbesar pada Dow, ditutup di bawah rata-rata bergerak 50 hari untuk pertama kalinya sejak 7 November.

Indeks S & P 500 juga jatuh di bawah rata-rata bergerak 50 hari dengan sektor bahan dan industri yang berkinerja terburuk. Indeks juga ditutup di bawah MA 50-hari untuk pertama kalinya sejak 8 November.

Indeks Nasdaq turun 0,5 persen.

Harga minyak mentah berjuang untuk keuntungan dan menetap 0,54 persen lebih rendah pada $ 53,11 per barel setelah Energy Information Administration AS melaporkan peunrunan sedikit lebih besar dari yang diperkirakan sebesar 2,17 juta barel.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup 59,44 poin lebih rendah, atau 0,29 persen, di 20,591.86, dengan penurunan tertinggi saham Caterpillar dan saham Nike yang naik teratas.

Indeks S & P 500 turun 8,85 poin, atau 0,38 persen, menjadi ditutup pada 2,344.93, dengan industrials memimpin tujuh sektor yang lebih rendah dan sektor utilitas melemah.

Indeks Nasdaq turun 30,61 poin, atau 0,52 persen, menjadi berakhir pada 5,836.16.

Malam nanti akan dirilis data Jobless Claim yang diindikasikan meningkat. Juga akan dirilis data Michigan Consumer Sentiment April AS yang diindikasikan menurun.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak lemah jika data jobless claim terealisir meningkat dan data Michigan Consumer Sentiment terealisir menurun. Juga akan mencermati perkembangan geopolitik, minyak mentah dan kebijakan pemerintahan Trump.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s