Harga Minyak Mentah Turun Terpicu Pernyataan Bearish Rusia

oiloffshore1-700x357

Harga minyak mentah tergelincir pada akhir perdagangan Selasa dinihari (25/04), memperpanjang penurunan pekan lalu, terpicu pernyataan bearish Rusia jika tidak ada konfirmasi bahwa OPEC akan memperpanjang pemotongan produksi sampai akhir 2017.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) berakhir turun 39 sen atau 0,8 persen, menjadi $ 49,23 per barel, dari puncak intraday $ 50,22.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 33 sen menjadi $ 51,63 per barel pada pukul 2:38 pm (1838 GMT), setelah sebelumnya naik setinggi $ 52,57.

Produksi minyak Rusia bisa naik ke tingkat tertinggi dalam 30 tahun jika Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen non-OPEC tidak memperpanjang kesepakatan pengurangan pasokan enam bulan di luar 30 Juni, menurut komentar pejabat Rusia dan rincian rencana investasi Dirilis oleh perusahaan minyak.

Pekan lalu, harga minyak mentah anjlok sekitar 7 persen sebagian karena adanya tanda-tanda bahwa upaya peningkatan produksi minyak serpih di AS mengatasi sentimen OPEC dan produsen lainnya mengurangi produksi hampir 1,8 juta barel per hari (bpd) pada paruh pertama tahun ini.

Pedagang dan pialang juga mencatat bahwa pasar minyak mentah melemah meski ada reli bantuan selama pemilihan Prancis, dengan dolar AS terasa lebih lemah. Ini mencerminkan sentimen pasar bearish yang ada, kata mereka.

Bensin berjangka AS turun sekitar 1,2 persen, memimpin keseluruhan energi lebih rendah, karena penyulingan meningkatkan produksi setelah perawatan musiman dan kekhawatiran permintaan, kata para pedagang.

Pengeboran dan produksi A.S. yang meningkat telah mengurangi kenaikan harga minyak. Investor memangkas taruhan bullish pada kenaikan harga minyak mentah dan opsi ICE Brent sebesar 9.811 kontrak menjadi 427.433 lot dalam sepekan hingga 18 April.

Pada minggu hingga 21 April, pengebor AS menambahkan kilang minyak untuk minggu ke 14 berturut-turut, ke 688 kilang, memperpanjang pemulihan 11 bulan yang diperkirakan akan meningkatkan produksi serpih AS pada bulan Mei dengan kenaikan bulanan terbesar dalam lebih dari dua tahun.

Produksi minyak mentah A.S. berada pada angka 9,3 juta bpd, naik hampir 10 persen sejak pertengahan 2016, mendekati tingkat eksportir utama OPEC, Arab Saudi.

Harga minyak mentah naik lebih awal pada sesi Senin setelah rekomendasi pekan lalu oleh sebuah panel OPEC dan produsen lainnya untuk memperpanjang pemotongan produksi ke paruh kedua tahun 2017. Kuwait dan Arab Saudi juga memberi isyarat bahwa mereka mendukung pemotongan yang berkepanjangan.

Penurunan yang diharapkan dalam produksi Iran juga memberi pasar beberapa dukungan pada hari Senin, kata para pedagang. Ekspor minyak mentah Iran akan mencapai level terendah 14 bulan di bulan Mei, menunjukkan bahwa negara tersebut sedang berjuang untuk meningkatkan ekspor setelah membersihkan saham yang tersimpan di kapal tanker.

Ekspor minyak Iran, terutama ke pasar intinya di Asia, telah meningkat sejak sanksi mereda pada Januari 2016.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensiĀ  naik jika pelemahan dollar AS berlanjut. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 49,70-$ 50,20, dan jika harga bergerak turun akan menguji kisaran Support $ 48,70-$ 48,20.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s