Harga Minyak Mentah Naik 1 Persen, Didukung Penurunan Pasokan AS dan Kelanjutan Pemotongan OPEC

oil-01-700x357

Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Jumat dinihari (11/05), terbantu penurunan besar persediaan A.S. dan dukungan kelanjutan pemotongan produksi OPEC yang mendorong keyakinan bahwa pengurangan produksi dapat dilakukan.

Harga minyak mentah berjangka A.S. berakhir naik 50 sen atau 1,1 persen, lebih tinggi pada $ 47,83.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 50 sen atau 1 persen, lebih tinggi pada $ 50,72 per barel pada pukul 2:38 waktu ET (1838 GMT).

Pasokan minyak mentah A.S. mencatat penurunan mingguan terbesar mereka sejak Desember karena impor turun tajam, sementara persediaan produk olahan juga turun, Departemen Energi A.S. mengatakan pada hari Rabu.

Dalam beberapa hari terakhir produsen utama telah menyuarakan dukungan untuk memperluas kesepakatan tahun lalu dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen lainnya untuk mengurangi pasokan.

Irak dan Aljazair mengatakan bahwa mereka mendukung perpanjangan kesepakatan tersebut, yang mengurangi produksi hampir 1,8 juta barel per hari (bpd) selama paruh pertama tahun ini.

OPEC bertemu pada 25 Mei untuk memutuskan kebijakan produksi untuk paruh kedua tahun 2017, dan sebagian besar analis memperkirakan kelompok tersebut akan memperpanjang pemotongan sampai setidaknya akhir tahun ini.

OPEC telah mengurangi produksi seperti yang dijanjikan, namun hanya ada sedikit tanda bahwa pasokan telah turun secara signifikan karena produsen telah melindungi banyak pelanggan utama, terutama di Asia, dari pemotongan.

Namun laporan muncul minggu ini bahwa Arab Saudi telah memberi tahu beberapa penyuling Asia mengenai pengurangan pertama dalam alokasi minyak mentah sejak pengurangan produksi OPEC mulai berlaku pada bulan Januari. Saudi Aramco akan mengurangi pasokan ke pelanggan Asia sekitar 7 juta barel pada bulan Juni.

Pada hari Kamis, anggota non OPEC, Turkmenistan dan Guinea Khatulistiwa mengatakan bahwa mereka akan bergabung dalam pemotongan tersebut, meskipun mereka adalah produsen yang lebih kecil. Guinea Khatulistiwa , yang merupakan produsen minyak terbesar ketiga Afrika, mengatakan bahwa mereka mendapat dukungan dari Arab Saudi untuk bergabung dengan OPEC.

Dalam sebuah laporan pada hari Kamis OPEC mengumumkan produksi kelompok turun pada bulan April. Produksi Arab Saudi lebih tinggi, meski Riyadh terus memproduksi kurang dari yang disepakati dalam kesepakatan tersebut.

Selain itu, OPEC juga melihat lebih banyak pasokan yang berasal dari negara-negara non-anggota seperti Amerika Serikat. Kartel tersebut menaikkan perkiraan pertumbuhan total pasokan minyak dari produsen non-OPEC tahun ini menjadi 950.000 bpd dari perkiraan sebelumnya sebesar 580.000 barel per hari.

Produksi minyak A.S. terus meningkat, melonjak di atas 9,3 juta bpd pekan lalu, tertinggi sejak Agustus 2015.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan penurunan pasokan mingguan AS dan harapan perpanjangan pemotongan pasokan, juga jika dollar AS lanjutkan pelemahan. Namun pelu diwaspadai aksi profit taking setelah harga minyak mentah meningkat. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 48,30-$ 48,80, dan jika harga bergerak turun akan menguji kisaran Support $ 47,30-$ 46,80.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s