Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik Tipis; Mingguan Melonjak 3 Persen

Harga minyak mentah sedikit berubah pada akhir perdagangan Sabtu dinihari (13/05) karena produksi A.S. masih meningkat membayangi harapan bahwa kekenyangan minyak mentah global akan berkurang pada perkiraan pemotongan produksi dari OPEC dan negara-negara penghasil lainnya.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) mengakhiri sesi pada hari Sabtu dinihari di $ 47,73 per barel, memperoleh kenaikan 1 sen atau 0,02 persen, dan membukukan kenaikan mingguan terbesar dalam enam minggu, naik 3 persen. Kenaikan mingguan banyak terbantu penurunan produksi mingguan AS yang lebih besar dari ekspektasi.

Pada hari Kamis, harga minyak menguat karena penurunan pasokan mingguan yang lebih besar dari perkiraan pada persediaan minyak mentah A.S. sebesar 5,3 juta barel menunjukkan bahwa penurunan produksi oleh OPEC dan produsen lainnya membantu mengurangi kekenyngan global dalam minyak mentah, kata para analis.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, naik 6 sen menjadi $ 50,83 per barel pada pukul 2:36 siang (1836 GMT) pada Sabtu dinihari.

Sebuah laporan mingguan oleh Baker Hughes menunjukkan perusahaan Amerika menambahkan kilang minyak untuk 17 minggu berturut-turut berturut-turut. Jumlah kilang pengeboran untuk produksi baru melonjak 9 menjadi total 712, dibandingkan 318 pada saat ini tahun lalu.

Produksi minyak mentah A.S. telah meningkat lebih dari 10 persen sejak pertengahan 2016 sampai lebih dari 9,3 juta barel per hari, mendekati tingkat produsen utama Rusia dan Arab Saudi.

Konsultan Norwegia Rystad Energy mengatakan bahwa produksi A.S. telah mendapatkan “momentum signifikan”. Produksi A.S., tidak termasuk Alaska, akan meningkat 390.000 bph dari Mei 2017 sampai Desember 2017, dengan asumsi harga minyak mentah A.S. sebesar $ 50, katanya.

OPEC dan produsen lainnya bertemu pada 25 Mei untuk memutuskan apakah akan memperpanjang pemotongan. Arab Saudi, pemimpin de facto OPEC, mengatakan akan mengharapkan perpanjangan sampai akhir 2017 atau mungkin setelahnya.

Commerzbank mengatakan dalam sebuah catatan bahwa skeptis tentang kemampuan OPEC untuk mendukung harga dalam jangka panjang.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik jika pelemahan dollar AS berlanjut. Sementara sentimen masih dibayangi peningkatan produksi AS menghadapi sentimen rencana lanjutan pemotongan produksi OPEC hingga akhir 2017. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 48,20-$ 48,70, dan jika harga bergerak turun akan menguji kisaran Support $ 47,20-$ 46,70.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s