Harga Minyak Mentah Mingguan Melonjak 3 Persen; Kelanjutan Pemotongan Produksi Jadi Sentimen Bullish

oil-field-1-web-700x357

Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (20/05), membukukan kenaikan minggu kedua pada ekspektasi kesepakatan OPEC dan negara-negara produsen lainnya dalam pertemuan minggu depan untuk memperpanjang pemotongan produksi minyak mentah.

Harga minyak mentah berjangka A.S. berakhir naik 98 sen atau 2 persen, lebih tinggi pada $ 50,33 per barel, pertama kali berada di atas $ 50 dalam waktu lebih dari empat minggu

Harga minyak mentah berjangka brent naik $ 1,10, atau 2,1 persen, pada $ 53,61 pada pukul 2:35 siang (1835 GMT).

Kedua patokan tersebut tergelincir kembali dari level tertinggi sesi terdekat setelah sebuah laporan bahwa perusahaan energi A.S. menambahkan kilang minyak lagi dalam minggu terakhir.

Perusahaan jasa energi Baker Hughes mengatakan pengebor A.S. menambahkan kilang minyak untuk minggu ke 18 berturut-turut, penurunan terpanjang kedua dari penambahan mingguan yang tercatat.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen lainnya termasuk Rusia bertemu pada 25 Mei. Pengamat pasar mengharapkan mereka untuk memperpanjang pengurangan produksi 1,8 juta barel per hari sampai akhir Maret 2018.

Kelompok yang dipimpin OPEC berusaha mengurangi kekenyangan minyak mentah global dalam menghadapi peningkatan produksi di Amerika Serikat. Dewan OPEC mempertimbangkan pemangkasan pasokan yang lebih dalam untuk mendorong kenaikan harga dan mengurangi penjualan ke depan.

Banyak investor tetap khawatir tentang pertumbuhan produksi minyak mentah A.S., yang telah naik 10 persen sejak pertengahan 2016 sampai 9,3 juta barel per hari.

Pengebor A.S. menambahkan delapan kilang minyak dalam minggu sampai 19 Mei, sehingga jumlah totalnya menjadi 720, yang paling banyak sejak April 2015, menurut Baker Hughes.

Pada hari Kamis, data resmi menunjukkan ekspor minyak mentah pemimpin OPEC meningkat 285.000 bpd pada bulan Maret dari bulan Februari dan stoknya meningkat.

Akhir pekan ini, Presiden A.S. Donald Trump menuju Arab Saudi, di mana perusahaan minyak negara Saudi Aramco akan menandatangani kesepakatan investasi dengan beberapa perusahaan A.S.

Iran melaksanakan putaran pertama pemilihan presiden akhir pekan ini. Dalam sebuah catatan pada hari Jumat, Commerzbank menulis bahwa jika Presiden Hassan Rouhani tetap bertugas, pemerintah harus mendorong investasi Barat dan membawa peningkatan produksi minyak Iran yang nyata.

Jika pemenangnya adalah Ebrahim Raisi, seorang pengkritik kesepakatan nuklir Iran dengan pihak Barat, bank tersebut mengatakan sanksi baru kemungkinan besar akan diberlakukan … yang dapat mengurangi pasokan minyak dari Iran.

Harga minyak mentah AS untuk minggu ini melonjak sekitar 3 persen, sebagian besar terdukung kesepakatan Arab Saudi dan Rusia untuk memperpanjang pemotongan produksi lanjutan hingga Maret 2018 dan penurunan pasokan mingguan AS seperti yang dilaporkan EIA.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan optimisme kesepakatan pemotongan produksi lanjutan anggota OPEC dan produsen lainnya. Namun kemenangan Hassan Rouhani dalam pemilihan presiden Iran, dapat memberikan sentimen bearish yaitu peningkatan pasokan Iran. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 50,80-$ 51,30, dan jika harga bergerak turun akan menguji kisaran Support $ 49,80-$ 49,30.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s