Harga Minyak Mentah Terangkat Kesepakatan Arab Saudi dan Irak Untuk Pemotongan Produksi

oiloffshore1-700x357

Harga minyak mentah naik ke tingkat tertinggi dalam lebih dari sebulan pada akhir perdagangan Selasa dinihari (23/05), setelah Arab Saudi dan Irak sepakat untuk melanjutkan pemotongan produksi, semakin memberikan optimisme produsen akan setuju untuk memperpanjang pembatasan pasokan minggu ini.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir naik 40 sen atau 1 persen menjadi $ 50,73.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 20 sen menjadi $ 53,81 per barel pada pukul 2:36 siang (1836 GMT).

Negara-negara produsen besar OPEC Arab Saudi dan Irak pada hari Senin sepakat untuk memperpanjang pemotongan pasokan minyak global pada sembilan bulan dalam upaya untuk menopang harga minyak mentah, menghapus potensi hambatan menjelang pertemuan negara-negara produsen untuk bertemu minggu ini.

Menteri Energi Saudi Khalid al-Falih mengatakan pada hari Senin bahwa dia tidak mengharapkan adanya tentangan dalam OPEC untuk memperpanjang pengurangan produksi minyak selama sembilan bulan ke depan. Dia mengatakan pada sebuah konferensi pers bahwa kesepakatan produksi minyak baru akan serupa dengan perjanjian sebelumnya dengan sedikit perubahan.

Kedua kontrak, serta berjangka WTI untuk pengiriman Juli, yang akan segera menjadi bulan depan A.S., diperdagangkan pada tingkat tertinggi sejak 19 April.

Kedua patokan berada di jalur untuk naik untuk yang kedelapan kalinya dalam sembilan hari perdagangan terakhir, menempatkan kontrak naik sekitar 16 persen dari level terendah lima bulan yang dicapai awal bulan ini.

Harga telah meningkat karena harapan bahwa sebuah janji oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lainnya, termasuk Rusia, untuk mengurangi pasokan sebesar 1,8 juta barel per hari (bpd) akan diperpanjang enam sampai sembilan bulan.

Sekretaris Jenderal OPEC Mohammad Barkindo mengatakan pada hari Senin bahwa dia melihat konsensus yang berkembang di antara anggota kelompok tersebut dan juga produsen non-OPEC dalam durasi perpanjangan.

Kemungkinan untuk memperdalam pemotongan juga dibahas menjelang pertemuan OPEC dan produsen lainnya di Wina pada 25 Mei, kata beberapa sumber.

Namun pembicaraan semacam itu bisa menimbulkan kekecewaan jika tidak disetujui, kata analis Commerzbank.

Beberapa analis berpendapat bahwa pemotongan yang lebih dalam diperlukan untuk menyeimbangkan pasar, namun perhatikan bahwa pemotongan tersebut sejauh ini telah mendorong perusahaan energi A.S. untuk meningkatkan produksi serpih.

Perusahaan energi A.S. menambahkan kilang minyak naik untuk minggu ke-18 berturut-turut, tren beruntun terpanjang kedua yang tercatat, karena harga minyak mentah yang lebih tinggi memotivasi para pengebor untuk meningkatkan produksi serpih bulanan hingga tertinggi sejak pertengahan 2015.

Produksi minyak A.S. sudah naik 10 persen atau hampir 900.000 bpd sejak pertengahan 2016 sampai 9,3 juta bpd.

Sementara itu, pejabat minyak Libya, mengatakan bahwa produksi minyaknya telah pulih menjadi 788.000 bph setelah masalah daya yang mempengaruhi produksi di dua wilayah timur.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan optimisme kesepakatan pemotongan produksi lanjutan anggota OPEC dan produsen lainnya, serta jika dollar AS lanjutkan pelemahan. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 51,20-$ 51,70, dan jika harga bergerak turun akan menguji kisaran Support $ 50,20-$ 49,70.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s