Harga Minyak Mentah Naik Terbantu Penurunan Pasokan AS dan Pembatasan Ekspor Arab Saudi

Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Selasa dinihari (13/06) pada tanda-tanda penurunan persediaan di Amerika Serikat dan rencana pembatasan ekspor Arab Saudi pada bulan Juli.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berakhir naik 25 sen atau 0,5 persen menjadi $ 46,08 per barel, setelah sebelumnya naik setinggi $ 46,71.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 13 sen menjadi $ 48,28 per barel pada pukul 2:39 pagi. ET (1839 GMT), dari sesi tinggi $ 49,15.

Data dari perusahaan intelijen pasar Genscape memperkirakan hasil penurunan lebih dari 1,8 juta barel di Cushing, titik pengiriman Oklahoma untuk harga minyak mentah A.S. pekan lalu menambah sentimen bullish, kata pedagang yang melihat data tersebut.

Sementara itu Arab Saudi, eksportir minyak utama dunia, akan memotong alokasi minyak mentah ke Asia pada Juli menjadi total sekitar 300.000 barel per hari (bph), lebih dalam dari pada bulan Juni, kata sumber kepada Reuters. Satu sumber mengatakan volume ke Amerika Serikat akan dipotong sekitar 35 persen di bulan Juli.

Harga anjlok sekitar 5 persen pekan lalu setelah data dari Departemen Energi AS menunjukkan kenaikan pasokan yang mengejutkan.

Beberapa pedagang dan analis telah memperingatkan kenaikan tersebut tampak teknis, setelah WTI menguat dan mendorong langkah serupa di pasar Brent. Tapi mereka mengatakan langkah itu mungkin akan segera berlalu.

Pedagang mengatakan kenaikan harga datang karena data menunjukkan pedagang spekulatif telah meningkatkan investasi mereka di masa depan minyak mentah dengan mengambil volume besar dalam posisi panjang.

Sementara pedagang keuangan memiliki kepercayaan pada kenaikan harga, pasar fisik tetap berada di bawah tekanan, terutama karena kenaikan pengeboran A.S.

Pengebor A.S. menambahkan delapan kilang minyak dalam minggu sampai 9 Juni, sehingga jumlah totalnya menjadi 741, yang paling banyak sejak April 2015, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes Inc pada hari Jumat.

Produksi AS telah meningkat lebih dari 10 persen sejak pertengahan 2016, yang merongrong janji yang dipimpin oleh OPEC untuk mengurangi produksi hampir 1,8 juta bpd sampai kuartal pertama 2018. Brent dan WTI berjangka telah kehilangan sekitar 10 persen nilainya sejak 25 Mei, ketika Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan 11 dari mitranya memperpanjang pembatasan pasokan.

Harga minyak mencapai posisi terendah satu bulan minggu lalu, karena bukti kenaikan produksi di luar Amerika Serikat, seperti Libya dan Nigeria, menambah kekhawatiran investor terhadap pasokan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun dengan masih tingginya sentimen kekuatiran peningkatan produksi AS dan global. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 45,50-$ 45,00, dan jika harga naik akan menguji kisaran Resistance $ 46,50-$ 47,00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s