Bursa Wall Street Rebound; Saham Teknologi Berbalik Naik

Bursa saham A.S. ditutup menguat pada akhir perdagangan Rabu dinihari (14/06) terdukung rebound saham teknologi yang naik dari penurunan dua hari terbesar mereka sejak Desember.

Indeks Dow Jones naik sekitar 90 poin hingga menyentuh rekor intraday dan penutupan, dengan saham 3M dan Goldman Sachs mendapatkan keuntungan paling banyak. Apple juga menyumbang kenaikan ke indeks 30-saham.

Indeks S & P 500 memperoleh sekitar setengah persen dalam perjalanan menuju penutupan rekaman, dengan teknologi informasi dan bahan-bahan yang menjadi pendukung utama.

Saham Apple, Google-Parent Alphabet dan Tesla semua naik, mendorong komposit Nasdaq 0,7 persen lebih tinggi.

Saham teknologi dengan mudah mengungguli tahun ini, dengan sektor teknologi informasi S & P naik 17,6 persen. Sebagai perbandingan, perawatan kesehatan – pemain terbaik kedua di S & P – telah meningkat 12,1 persen untuk 2017 memasuki sesi hari Selasa.

Nasdaq menyelesaikan penurunan dua hari sebesar 2,31 persen pada Senin karena kekhawatiran valuasi seputar sektor ini meningkat.

Sebuah survei terhadap fund manager yang dirilis pada hari Selasa oleh Bank of America Merrill Lynch menunjukkan Nasdaq di puncak daftar perdagangan yang paling padat. Survei tersebut juga menunjukkan bahwa 84 persen manajer investasi percaya bahwa A.S. adalah pasar ekuitas paling overvalued.

Investor juga mengawasi Federal Reserve karena bank sentral memulai sebuah pertemuan kebijakan moneter dua hari pada hari Selasa. Investor memperkirakan bank sentral akan menaikkan suku bunga hingga seperempat poin. Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga bulan Juni adalah 99,6 persen, menurut alat FedWatch CME Group.

Investor juga akan mencari petunjuk bagaimana Fed berencana untuk melepas neraca senilai $ 4,5 triliun.

Dalam berita ekonomi, indeks optimisme usaha kecil Federasi Nasional untuk Bisnis Independen ‘(NFIB) tidak berubah pada 104,5 untuk bulan Mei.

Sementara itu, harga produsen A.S. tetap tidak berubah bulan lalu karena biaya energi mencatat penurunan terbesar dalam lebih dari satu tahun, menunjukkan tekanan inflasi mereda setelah naik pada awal tahun.

Indeks Dow Jones naik 0,2 poin atau 0,44 persen menjadi ditutup pada 21,328.47, dengan kenaikan tertinggi saham DuPont dan saham General Electric tertinggal.

Indeks S & P 500 naik 10,96 poin atau 0,45 persen, berakhir pada 2.440,35, dengan bahan memimpin 10 sektor lebih tinggi dan sektor telekomunikasi satu-satunya menurun.

Indeks Nasdaq naik 44,90 poin atau 0,73 persen menjadi ditutup pada 6.220,37.
Malam nanti akan dirilis data Inflasi Mei dan Retail Sales Mei yang diindikasikan menurun.

Juga akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan oleh EIA yang diindikasikan menurun. Jika terealisir akan menguatkan harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak mixed, dengan data ekonomi menurun diimbangi kenaikan minyak mentah. Juga akan mencermati perkembangan kebijakan pemerintahan Presiden AS Donald Trump.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s