Bursa Wall Street Mixed Pasca Kenaikan Suku Bunga AS; Dow Jones Cetak Rekor

Bursa Saham AS ditutup mixed pada akhir perdagangan Kamis dinihari (15/06) setelah Federal Reserve AS menaikkan suku bunga untuk kedua kalinya tahun ini. Indeks Dow Jones bukukan rekor penutupan.

Indeks Dow Jones berakhir naik sekitar 45 poin lebih tinggi setelah sempat turun sedikit. Indeks 30-saham juga mencapai rekor intraday dan penutupan.

Indeks S & P 500 tergelincir 0,1 persen, karena energi dan bahan turun lebih dari 1 persen. Energi diseret lebih rendah oleh penurunan harga minyak mentah, yang tertekan oleh penarikan yang lebih kecil dari perkiraan persediaan minyak A.S.

Indeks Komposit Nasdaq menguat 0,4 persen.

The Fed menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin, seperti yang diperkirakan secara luas. Bank sentral mencatat bahwa pengeluaran rumah tangga “meningkat dalam beberapa bulan terakhir,” sebuah peningkatan dari pernyataan Mei.

The Fed juga memberikan rincian lebih lanjut tentang bagaimana rencana tersebut untuk mengurangi neraca $ 4.5 triliun yang besar.

Lihat : The Fed AS Naikkan Suku Bunga dan Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi

Analis mengatakan Fed kelihatannya berniat untuk melakukan normalisasi suku bunga, dan juga mengurangi neraca, karena masa jabatan Ketua Yellen berakhir.

Namun, the Fed sekarang yakin inflasi akan turun dari targetnya tahun ini. Pernyataan tersebut mencatat bahwa inflasi dalam 12 bulan ke depan diperkirakan akan tetap di bawah 2 persen dalam waktu dekat, namun untuk menstabilkan.

Ukuran inflasi yang disukai Fed, deflator PCE, masuk pada 1,5 persen lebih lemah, jauh di bawah target inflasi 2 persen Fed.

Pembacaan indeks harga konsumen terbaru, yang dirilis Rabu, turun 0,1 persen. Ekonom memperkirakan CPI akan naik 0,2 persen.

Treasurys A.S. bertahan lebih tinggi setelah pengumuman the Fed, dengan imbal hasil obligasi 10 tahun turun menjadi 2,145 persen; Itu diperdagangkan mendekati 2,2 persen di awal sesi.

Indeks Dow Jones naik 46,09 poin atau 0,22 persen menjadi ditutup pada 21.374,56, dengan kenaikan tertinggi saham Home Depot dan saham Chevron yang tertinggal.

Indeks S & P 500 turun 2,43 poin atau 0,1 persen menjadi berakhir pada 2.437,92, dengan energi memimpin lima sektor lebih rendah dan staples konsumen mengungguli.

Indeks Nasdaq ditutup 25,48 poin lebih rendah, atau 0,41 persen, pada 6,194.89.

Decliners selangkah lebih maju dari advancers di New York Stock Exchange, dengan volume pertukaran 881,53 juta dan volume gabungan 3,528 miliar pada penutupan.

Indeks Volatilitas CBOE (VIX), yang secara luas dianggap sebagai ukuran terbaik dari ketakutan di pasar, diperdagangkan mendekati 10.6.

Malam nanti akan dirilis data ekonomi AS yang mixed.

Initial Jobless Claim pekan lalu hingga 10 Juni diindikasikan turun, namun Continuing Jobless Claim diindikasikan meningkat.

Produksi Industri bulan Mei diindikasikan menurun. Namun secara tahunan diperkirakan meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak mixed, dengan data ekonomi mixed. Juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan perkembangan kebijakan pemerintahan Presiden AS Donald Trump.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s