Harga Minyak Mentah Turun Terendah 6 Minggu, Tertekan Peningkatan Produksi Global

 

oil-106913_640-pixabay-700x357

Harga minyak mentah turun ke posisi terendah enam minggu pada akhir perdagangan Jumat dinihari (16/06), tertekan persediaan global yang tinggi dan keraguan tentang kemampuan OPEC untuk menjalankan pemotongan produksi yang disepakati.

Harga minyak mentah berjangka A.S. berakhir turun 27 sen atau 0,6 persen, pada $ 44,46, level terendah sejak 14 November. WTI sempat turun ke level terendah enam minggu di $ 44,32.

Harga minyak mentah berjangka Brent mencapai titik terendah $ 46,70 per barel, terlemah sejak 5 Mei dan berada di atas posisi terendah enam bulan, sebelum memulai sedikit perdagangan di $ 46,90, turun 10 sen, pada pukul 2:36 siang. ET (1836 GMT).

Kedua tolok ukur minyak mentah telah kehilangan semua keuntungan yang dicapai pada akhir tahun lalu setelah Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak sepakat dengan produsen besar lainnya untuk mengurangi produksi dalam upaya menopang harga.

OPEC dan sekutunya telah berjanji untuk membatasi produksi hingga setidaknya akhir kuartal pertama tahun depan untuk mencoba mengurangi surplus pasokan.

Tapi persediaan mendekati rekor tertinggi di banyak bagian dunia, dan banyak pedagang memperkirakan harga lebih lanjut turun.

Harga minyak mentah telah turun sekitar 13 persen sejak 25 Mei, ketika OPEC setuju untuk memperpanjang batas produksinya ke tahun depan.

Meskipun ada kesepakatan, beberapa anggota OPEC, termasuk Nigeria dan Libya, telah dibebaskan dari pemotongan dan kenaikan produksi mereka terlihat meruntuhkan upaya yang dipimpin oleh Arab Saudi.

Janji OPEC akan mengurangi 1,2 juta barel per hari, sementara produsen lain termasuk Rusia setuju untuk mengurangi total hampir 1,8 juta barel per hari.

Namun produksi di Amerika Serikat, yang bukan bagian dari kesepakatan tersebut, telah melonjak 10 persen sepanjang tahun lalu menjadi 9,33 juta bph.

Pertumbuhan produksi di Libya dan Nigeria dan penambahan kilang lanjutan di A.S. meningkatkan keraguan pada strategi OPEC, kata analis.

Administrasi Informasi Energi A.S. telah menaikkan prediksi untuk pertumbuhan produksi domestik pada 2017 menjadi 460.000 bpd dari prediksi penurunan 80.000 bpd pada bulan Desember.

OPEC sekarang memperkirakan produksi A.S. meningkat sebesar 800.000 bpd pada 2017.

Ini menunjukkan kelebihan pasokan global akan bertahan untuk sementara waktu.

Badan Energi Internasional mengatakan mereka memperkirakan pasokan minyak tahun depan akan melampaui permintaan meskipun konsumsi mencapai 100 juta barel per hari untuk pertama kalinya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah selanjutnya akan bergerak lemah terpicu kekuatiran peningkatan produksi global. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 44,00-$ 43,50, dan jika harga naik akan menguji kisaran Resistance $ 45,00-$ 45,50.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s