Harga Minyak Mentah Turun; Ketegangan Geopolitik Memberi Sentimen Bullish

Perdagangan komoditas AS libur pada Selasa (04/07) memperingati Hari Kemerdekaan Amerika Serikat.

Harga minyak turun di awal perdagangan Asia pada hari Selasa (04/07), menghentikan kenaikan delapan hari berturut-turut karena tanda-tanda bahwa kenaikan produksi minyak mentah A.S. berlanjut.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) diperdagangkan turun 24 sen atau 0,5 persen menjadi $ 46,83 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 27 sen atau 0,5 persen menjadi $ 49,41 per barel.

Penurunan tersebut terjadi setelah kedua tolok ukur pulih sekitar 12 persen dari posisi terendah baru-baru ini pada 21 Juni.

Banyak pedagang menutup posisi menjelang liburan Hari Kemerdekaan A.S. pada 4 Juli, sementara Brent juga menghadapi hambatan teknis karena mendekati $ 50 per barel, kata para pedagang.

Akhir Mei dan sebagian besar bulan Juni sangat bearish karena produksi A.S. meningkat dan keraguan tumbuh seiring kemampuan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk menahan produksi yang cukup untuk memperketat pasar.

Namun sentimen mulai bergeser menjelang akhir Juni, ketika data A.S. menunjukkan penurunan produksi minyak Amerika dan sedikit penurunan dalam pengeboran produksi baru.

BMI Research mengatakan, diperkirakan Brent rata-rata $ 54 per barel pada paruh kedua tahun ini, dan rata-rata $ 55 per barel pada tahun 2018. Diperkirakan WTI rata-rata $ 51 pada tahun kedua memiliki 2017 dan rata-rata $ 52 tahun depan.

Bank ANZ mengatakan pada hari Selasa bahwa penurunan produksi dan pengeboran A.S. adalah “pergeseran kecil tapi signifikan dalam dinamika di pasar minyak” dan ini akan mendapat tekanan dari usaha-usaha OPEC untuk mengendalikan kelebihan pasokan.

OPEC memimpin sebuah usaha untuk memperketat pasar minyak dengan berjanji menahan sekitar 1,2 juta barel per hari (bpd) dalam produksi antara Januari tahun ini dan Maret 2018.

Upayanya telah dirusak oleh meningkatnya produksi dari Libya dan Nigeria, yang dibebaskan dari pemotongan, yang membantu mendorong produksi kelompok tersebut pada Juni 2017 menjadi 32,57 juta barel per hari, sekitar 820.000 bpd di atas target pasokannya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi bergerak naik jika pelemahan dollar AS terjadi dengan meningkatnya permintaan safe haven terpicu kekuatiran geopolitik pasca peluncuran rudal balistik Korea Utara. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support  46,50-$ 46,00, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 47,50-$ 48,00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s