Harga Minyak Mentah Anjlok 4 Persen; Laporan API Berikan Sentimen Bullish

jfyletr6

Harga minyak mentah anjlok 4 persen pada akhir perdagangan Kamis dinihari (06/07) terbebani peningkatan ekspor OPEC bulan lalu.

Harga minyak mentah berjangka AS untuk West Texas Intermediate berakhir anjlok $ 1,94, atau 4,1 persen, pada $ 45,13 per barel, menghapus sebagian dari kenaikan dua sesi sebelumnya.

Harga meinyak mentah berjangka Brent merosot $ 1,85, atau 3,7 persen, diperdagangkan pada $ 47,76 per barel 2:37 p.m. ET.

Harga WTI naik hampir 11 persen dari penutupan terendah 10 bulan selama delapan sesi, kemenangan beruntun terpanjang kontrak sejak 2012.

Sentimen Bearish merayap kembali ke pasar pada hari Rabu setelah data dari Thomson Reuters Oil Research menunjukkan ekspor OPEC meningkat di bulan Juni. Ini terlepas dari kelompok produsen yang mencapai kesepakatan pada bulan Mei untuk memperpanjang kesepakatan untuk mempertahankan 1,8 juta barel per hari di pasar untuk mengecilkan pasokan global dan mengakhiri kelebihan tiga tahun.

OPEC mengekspor 25,92 juta barel per hari di bulan Juni, naik 450.000 bpd dari bulan Mei dan 1,9 juta bpd lebih dari tahun sebelumnya, menurut data Reuters.

CNBC melaporkan pekan lalu bahwa pengiriman dari eksportir minyak utama Arab Saudi dan anggota OPEC lainnya meningkat pada bulan Juni, dengan mengutip analisis oleh perusahaan pelacak tanker ClipperData.

OPEC dan eksportir minyak lainnya termasuk Rusia telah memasuki bulan ketujuh pemotongan produksi, namun analis tetap khawatir bahwa ekspor tidak turun secepat produksi tahun ini.

Raksasa minyak negara Arab Saudi, Saudi Aramco, Rabu, mengatakan akan menurunkan harga untuk nilai minyak mentah di Asia pada Agustus, sebuah tanda meningkatnya persaingan di pusat permintaan utama.

Sebuah laporan bahwa Rusia telah mengesampingkan pemotongan produksi yang lebih dalam juga membebani pasar, kata beberapa negara. Rusia adalah kontributor non-OPEC terbesar untuk kesepakatan pemotongan produksi.

Beberapa analis pada hari Rabu mengatakan bahwa harga minyak telah siap untuk jatuh setelah kenaikan tajam hingga Senin. Mereka mengatakan kenaikan tersebut didorong oleh pedagang menutup posisi short, atau taruhan bahwa harga minyak akan turun.

American Petroleum Institute (API) dinihari tadi setelah pasar AS tutup merilis data persediaan minyak mentah mingguan AS untuk pekan yang berakhir 30 Juni mencatat penurunan 5,76 juta barel setelah kenaikan 0,85 juta barel yang tak terduga pekan lalu.

Namun Bensin, dilaporkan turun tajam 5,7 juta barel pada minggu ini setelah kenaikan 1,35 juta barel sebelumnya. Distillate mencatat kenaikan 0,38 juta barel setelah kenaikan 0,68 juta barel sebelumnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi bergerak naik setelah laporan API menunjukkan penurunan persediaan minyak mentah mingguan AS. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance 45,60-$ 46,10, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 44,60-$ 44,10.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s