Dollar AS Akhir Pekan Menguat Pasca Mantapnya Data NFP; Mingguan Tergelincir

Dollar AS menguat pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (08/07) setelah data Non Farm Payroll AS menunjukkan penciptaan lapangan kerja yang jauh lebih banyak daripada yang diperkirakan pada bulan Juni dan bulan sebelumnya, menjaga Federal Reserve tetap berjalan untuk menaikkan suku bunga setidaknya satu kali lagi tahun ini.

Setelah laporan pekerjaan, dolar AS naik ke level tertinggi dua bulan terhadap yen, pada kecepatan untuk mencatat kenaikan persentase mingguan terbesar sejak akhir April. Greenback juga naik ke puncak lebih dari satu minggu melawan sterling.

Data hari Jumat menunjukkan data Non Farm Payrolls A.S. melonjak oleh 222.000 pekerjaan bulan lalu, mengalahkan ekspektasi ekonom untuk kenaikan 179.000. Data untuk bulan April dan Mei direvisi untuk menunjukkan 47.000 lebih banyak pekerjaan yang diciptakan daripada yang dilaporkan sebelumnya.

Sementara angka pekerjaan kuat, tekanan inflasi masih terkendali. Pendapatan rata-rata per jam, yang pedagang mata uang dan obligasi juga memantau secara ketat, meningkat hanya 0,2 persen pada bulan Juni, turun dari ekspektasi kenaikan 0,3 persen.

Dolar pada awalnya melemah menjadi 113,54 yen menyusul laporan pekerjaan dari 113,74 yen beberapa menit sebelum rilis data, karena investor fokus terutama pada implikasi inflasi dari pertumbuhan pendapatan rata-rata. Itu terakhir di 113,88, naik 0,60 persen.

Euro, di sisi lain, turun menjadi sekitar $ 1.1403, dari $ 1.1411 menjelang laporan pekerjaan, dan terakhir di $ 1,14, turun 0,19 persen. Hal tersebut mendorong indeks dollar naik 0,21 persen pada level 96.00.

Sementara itu, Sterling jatuh ke level terendah lebih dari satu minggu di $ 1,2871 sebelum merayap naik 0,01 persen menjadi $ 1,289.

Untuk minggu ini indeks dollar AS merosot 0,22 persen, sebagian besar terganjal rilis data ekonomi yang kurang menggembirakan seperti ADP Employment Change yang lemah, rilis risalah pertemuan FOMC yang kurang mendukung dan tekanan dari rencana nuklir Korea Utara.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dollar AS akan mencermati pergerakan data ekonomi kawasan Asia dan Eropa, juga pergerakan harga minyak mentah yang mempengaruhi kurs komoditi, mengingat tidak adanya data ekonomi AS yang signifikan yang dapat menggerakkan dollar AS.

Joel/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s