Harga Minyak Mentah Naik Tipis; Peningkatan Produksi AS Masih Menekan

oil-01-700x357

Harga minyak mentah naik tipis pada akhir perdagangan Selasa dinihari (11/07), namun pasar minyak masih tertekan aktivitas pengeboran yang meningkat di Amerika Serikat dan ketidakpastian mengenai pengurangan produksi Libya dan Nigeria.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berakhir naik 17 sen atau 0,38 persen, pada $ 44,40 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, naik 22 sen menjadi $ 46,93 per barel pada pukul 2:39 sore. ET (1839 GMT).

Organisasi Negara Pengekspor Minyak telah sepakat dengan beberapa anggota non-OPEC untuk membatasi produksi sampai Maret 2018, namun langkah tersebut telah gagal untuk mengurangi kelebihan minyak mentah global.

Beberapa menteri utama OPEC akan bertemu dengan Rusia non-OPEC pada 24 Juli di St Petersburg, Rusia, untuk membahas situasi terkini di pasar minyak.

Kuwait mengatakan pada hari Minggu bahwa Nigeria dan Libya telah diundang ke pertemuan tersebut dan produksinya dapat dibatasi lebih awal dari bulan November, ketika OPEC dijadwalkan mengadakan perundingan formal, menurut Bloomberg.

Namun, menteri perminyakan Nigeria tidak dapat menghadiri pertemuan OPEC karena adanya komitmen sebelumnya, Menteri Perminyakan Kuwait Essam al-Marzouq mengatakan kepada wartawan pada hari Senin.

Libya mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya siap untuk melakukan pembicaraan namun menambahkan bahwa situasi politik, ekonomi dan kemanusiaan harus diperhitungkan dalam pembicaraan mengenai masalah.

Kazakhstan ingin keluar secara bertahap dari kesepakatan yang dipimpin OPEC mengenai larangan produksi minyak dan kenaikan produksi satu atau dua bulan setelah berakhirnya masa jabatannya, Menteri Energi Kazakhstan Kanat Bozumbayev mengatakan kepada kantor berita TASS Rusia pada hari Minggu.

Harga Brent sekitar 17 persen di bawah pembukaan 2017 mereka meskipun ada kepatuhan yang kuat oleh OPEC dengan kesepakatan pemotongan produksi.

BNP Paribas bergabung dengan daftar bank investasi dan analis yang terus bertambah yang telah mengurangi perkiraan harga minyak mentah mereka untuk tahun depan. Analis mengatakan bahwa OPEC dan Rusia harus bersaing dengan kenyataan bahwa ada pertumbuhan produksi di tempat lain yang melemahkan usaha mereka dalam mengurangi pasokan.

Perusahaan energi A.S. menambahkan tujuh kilang pengeboran minyak pekan lalu, menandai kenaikan 24 minggu dari 25 besar dan membawa jumlah ke 763, yang paling banyak sejak April 2015, perusahaan jasa energi Baker Hughes mengatakan.

Produksi minyak A.S. telah meningkat lebih dari 10 persen sejak pertengahan 2016.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun dengan kekuatiran yang berlanjut dengan peningkatan produksi minyak mentah AS dan global. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 43,90-$ 43,40, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 44,90-$ 45,40.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s