Harga Minyak Mentah Naik 1,4 Persen Terpicu Proyeksi Penurunan Produksi AS; Laporan Bullish API Memicu Kenaikan

Harga minyak mentah membalikkan kerugian awal sebelumnya pada akhir perdagangan Rabu dinihari (12/07) setelah Administrasi Informasi Energi (EIA) A.S. memotong perkiraan produksi minyak A.S. tahun depan dan sebuah laporan menunjukkan persediaan produksi Eropa turun.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir naik 1,4 persen lebih tinggi pada $ 45,04.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik $ 1,31, atau 2,8 persen, pada $ 48,19 per barel.

EIA melaporkan produksi A.S. rata-rata mencapai 9,9 juta barel per hari pada 2018, turun dari perkiraan bulan lalu sebesar 10 juta barel per hari.

Kilang Eropa meningkatkan asupan minyak mentah mereka pada bulan Juni, dan persediaan produk minyak, terutama diesel, meluncur, data Euroilstock menunjukkan pada hari Selasa.

Harga minyak mentah sempat tergelincir dalam perdagangan sebelumnya, tertekan oleh perkiraan bank untuk penurunan tahun ini dan pada 2018.

BNP Paribas memangkas prakiraannya untuk Brent sebesar $ 9 menjadi $ 51 per barel untuk tahun 2017 dan dengan $ 15 menjadi $ 48 untuk tahun 2018. Barclays juga memangkas proyeksi 2017 dan 2018 Brent menjadi $ 52 per barel untuk kedua tahun dari masing-masing $ 55 dan $ 57.

Harga minyak mentah tetap sekitar 17 persen di bawah level pembukaan 2017 meski ada kesepakatan yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk memangkas produksi mulai Januari.

OPEC setuju dengan Rusia dan beberapa eksportir besar lainnya untuk memangkas produksi sekitar 1,8 juta barel per hari (bpd) sampai Maret 2018. Namun, produksi di tempat lain meningkat.

Produksi minyak A.S. telah melonjak lebih dari 10 persen sepanjang tahun lalu menjadi 9,34 juta bpd. Nigeria dan Libya, anggota OPEC dibebaskan dari batas produksi, juga meningkatkan produksi.

Produksi minyak OPEC naik pada bulan Juni lebih dari 300.000 barel per hari, (bpd) menurut angka yang digunakan kelompok eksportir untuk memantau pasokannya.

Termasuk Nigeria dan Libya, yang dikeluarkan oleh 13 anggota OPEC pada bulan Juni meningkat menjadi sekitar 32,47 juta bph, menurut perkiraan rata-rata sumber sekunder yang digunakan OPEC untuk memantau hasilnya.

Produksi dari 11 anggota OPEC dengan target produksi berdasarkan perjanjian tersebut rata-rata mencapai 29,84 juta barel per hari pada bulan Juni, menurut sumber sekunder tersebut. Itu berarti kepatuhan pada bulan Juni adalah 97 persen, menurut perhitungan OPEC. Angka itu lebih rendah dari bulan Mei, karena angka OPEC untuk bulan tersebut menunjukkan kepatuhan di atas 100 persen.

Tanpa penurunan persediaan minyak yang signifikan atau penurunan pengeboran dan produksi A.S. Goldman Sachs mengatakan bahwa minyak mentah A.S. bisa turun di bawah $ 40 per barel.

Dinihari tadi setelah pasar minyak AS tutup, American Petroleum Institute melaporkan persediaan minyak mentah A.S. turun sebesar 8,1 juta barel untuk pekan yang berakhir 7 Juli. Pasokan bensin juga turun sekitar 800.000 barel, API melaporkan.

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan bahwa persediaan minyak mentah A.S. turun 3,2 juta barel sementara bensin dan saham sulingan masing-masing naik 1,5 juta barel.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan laporan penurunan persediaan minyak mentah AS oleh API. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 45,50-$ 46,00, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 44,50-$ 44,00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s