Bursa Wall Street Melonjak; Data GDP Q2 AS Dicermati

Bursa Saham A.S. ditutup menguat pada akhir perdagangan Kamis dinihari (28/09) pasca dirilisnya kerangka rencana pajak Partai Republik dan investor mengamati suku bunga yang lebih tinggi.

Indeks Dow Jones ditutup sekitar 56 poin lebih tinggi, setelah membukukan penurunan beruntun empat hari pertama sejak Juni pada hari Selasa. Goldman Sachs memiliki dampak positif terbesar pada indeks.

Indeks S & P 500 mencapai level tertinggi sepanjang masa di 2.511,75 namun gagal menutup rekor. Saham keuangan naik 1,3 persen dan saham teknologi informasi juga naik lebih dari 1 persen sebagai pelaku terbaik dalam indeks. Utilitas, real estat dan consumer staples menyebabkan indeks menurun.

Indeks Nasdaq naik, menutup lebih dari 1 persen pada hari terbaiknya sejak 22 Agustus.

Dow Jones memperpanjang kenaikannya setelah parlemen Freedom Caucus, sekelompok anggota parlemen GOP konservatif, mendukung rencana reformasi pajak Trump yang digariskan pada hari Rabu. Rencana tersebut mencakup pengenaan pajak yang lebih ringan bagi perusahaan Amerika untuk mengembalikan keuntungan yang mereka miliki di luar negeri, sebuah proses yang dikenal sebagai repatriasi yang mendorong saham perusahaan seperti Apple dan Microsoft.

Indeks Dow Jones berakhir pada 22340.71, naik 56,39 poin atau 0,25%

Indeks S & P 500 berakhir pada 2507.04, naik 10.20 poin atau 0,41%

Indeks Nasdaq berakhir pada 6453.26, naik 73,10 poin atau 1,15%

Kerangka kerja GOP tentang reformasi pajak yang dirilis pada hari Rabu akan mengurangi tingkat pajak perusahaan menjadi 20 persen, seperti yang diperkirakan banyak. Ini juga mengusulkan untuk menciptakan hanya tiga tarif pajak individual dan menggandakan deduksi standar.

Selama berbulan-bulan, banyak ahli strategi pasar telah memperkirakan bagaimana reformasi pajak yang diusulkan oleh Gedung Putih dapat secara signifikan meningkatkan keuntungan perusahaan, terutama untuk saham finansial dan saham kecil.

Imbal Hasil Treasury A.S. meningkat, dengan yield 2 tahun di AS mencapai level tinggi 1,483 persen, tertinggi sejak 4 November 2008. Imbal Hasil 10 tahun mencapai 2,314 persen, tertinggi sejak 1 Agustus.

Indeks dolar A.S. diperdagangkan 0,37 persen lebih tinggi menjadi 93,35, setelah sebelumnya menyentuh 93,607, tertinggi sejak 23 Agustus.

Procter & Gamble dan 3M memiliki dampak negatif terbesar pada Dow. Nike mengurangi kerugian hingga 1,9 persen lebih rendah.

Sebelumnya, saham tersebut merupakan dampak negatif terbesar pada Dow setelah perusahaan tersebut melaporkan pertumbuhan penjualan kuartalan paling lambat dalam hampir tujuh tahun dan meramalkan penurunan pendapatan lebih lanjut dari Amerika Utara. Perusahaan pakaian atletik itu melaporkan kenaikan 9 persen penjualan Greater China.

Dalam berita ekonomi, pesanan barang tahan lama menunjukkan kenaikan 1,7 persen di bulan Agustus. Pesanan barang modal non-pertahanan tidak termasuk pesawat naik 0,9 persen, dibandingkan kenaikan 0,3 persen yang diperkirakan oleh para ekonom yang disurvei oleh Reuters.

Penjualan rumah yang tertunda turun 2,6 persen pada Agustus.

Kontrak emas untuk pengiriman Desember turun untuk kedua hari berturut-turut untuk menetap di $ 1,287.80 per ons.

Malam nanti akan diriis data GDP Growth Rate Q2 Final AS yang diindikasikan meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak positif jika data GDP Growth Rate Q2 AS terealisir meningkat.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s