Harga Minyak Mentah Naik Terbantu Penurunan Persediaan Bahan Bakar AS

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah naik dalam perdagangan berombak pada akhir perdagangan Kamis dinihari (15/03), terdukung penurunan pasokan bensin dan distilat mengimbangi kenaikan pasokan minyak mentah A.S. yang lebih besar dari perkiraan.

Persediaan minyak mentah A.S. naik 5 juta barel, lonjakan terbesar sejak akhir Januari, kata Administrasi Informasi Energi A.S. (EIA), melebihi ekspektasi untuk kenaikan 2 juta barel.

Persediaan bahan bakar seperti bensin turun sebesar 6,3 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk penurunan 1,2 juta barel. Pasokan distilasi, termasuk minyak diesel dan pemanas, turun 4,4 juta barel, dibandingkan ekspektasi untuk hasil 1,5 juta barel, data EIA menunjukkan.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berakhir naik 25 sen menjadi $ 60,96 per barel.

Harga minyak mentah berjangka naik 28 sen menjadi $ 64,92 per barel, naik dari level terendah sebelumnya di $ 64,06.

OPEC mengatakan dalam laporan bulanannya bahwa pasokan dari non-anggota diperkirakan akan tumbuh sebesar 1,66 juta barel per hari (bpd) pada 2018, hampir dua kali lipat pertumbuhan yang diprediksi pada bulan November, sebagian besar disebabkan oleh pasokan A.S. yang meningkat.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) juga mengatakan persediaan minyak di negara-negara yang paling maju meningkat pada bulan Januari untuk pertama kalinya dalam delapan bulan, sebuah tanda bahwa dampak pemotongan produksinya mungkin akan berkurang. OPEC memangkas perkiraan permintaan 2018 untuk minyak mentahnya sendiri sebesar 250.000 bpd menjadi 32,61 juta bpd, penurunan keempat berturut-turut.

Commerzbank mengatakan bahwa menurut laporan OPEC, permintaan minyak OPEC harus 33 juta barel per hari untuk sisa tahun ini untuk menyingkirkan kelebihan pasokan yang tersisa.

Harga Brent telah turun sekitar 1 persen sejauh minggu ini karena kekhawatiran bahwa pemotongan pasokan terkoordinasi oleh OPEC dan mitranya mungkin tidak cukup untuk mengimbangi kenaikan produksi minyak mentah A.S. yang tak kenal lelah.

Produksi minyak A.S. meningkat menjadi hampir 10,4 juta barel per hari, menurut laporan mingguan EIA. Produksi Amerika diperkirakan mencapai 11 juta bpd akhir tahun ini.

Harga minyak mendapat dorongan di awal sesi dari dorongan investor yang lebih luas ke komoditas setelah data Tiongkok menunjukkan produksi industri di importir bahan baku terbesar di dunia tumbuh lebih dari yang diperkirakan selama dua bulan pertama tahun ini.

Minyak juga mungkin segera mendapatkan beberapa dukungan dari permintaan musiman.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan menurunnya persediaan bahan bakar AS seperti bensin dan distilat. Namun peningkatan produksi AS yang terus meningkat dapat menjadi sentimen bearish. Harga minyak mentah diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 61,50-$ 62,00, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 60,50-$ 60,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s