Harga Minyak Mentah Kuartal I – 2018 Melonjak 7,5 Persen

(Vibiznews – Commodity) Harga mentah minyak naik pada akhir perdagangan kuartal pertama Jumat dinihari (30/03) karena pasar ekuitas rally, namun pelaku pasar tertekan kenaikan persediaan dan produksi minyak mentah AS.

Harga minyak mentah berjangka WTI berakhir naik pada Jumat dinihari 56 sen menjadi $ 64,94 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent Juni naik 57 sen menjadi $ 69,33 per barel pada 2:27 siang ET, sementara kontrak Mei Brent, yang berakhir kemudian pada hari Kamis, turun 75 sen menjadi $ 70,28.

Brent telah meningkat sebesar 5 persen sejak Januari, di jalur untuk kenaikan harga kuartal ketiga berturut-turut dan rentang terpanjang dari kenaikan kuartalan sejak akhir 2010. Minyak mentah WTI AS naik sekitar 7,5 persen sejak awal tahun ini.

Harga minyak menyentuh $ 71 per barel pada hari Selasa, mendekati tinggi untuk tahun ini, tetapi telah berjuang untuk mendapatkan dukungan lebih lanjut sejak saat itu, meskipun ada komentar yang mendukung dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Dolar AS terhadap sekeranjang mata uang naik sekitar 0,04 persen, setelah menguat 0,8 persen pada hari Rabu. Pelemahan greenback membuat komoditas berdenominasi dolar lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

Kepatuhan yang kuat pada pemotongan pasokan dari anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu seperti Rusia telah mendukung harga. Sumber-sumber OPEC mengatakan kelompok itu dan sekutu-sekutunya kemungkinan akan mempertahankan kesepakatan mereka untuk memangkas produksi untuk sisa 2018 ketika mereka bertemu pada bulan Juni.

Perusahaan-perusahaan energi AS pekan ini memangkas kilang minyak untuk pertama kalinya dalam tiga minggu.

Pengebor memangkas enam kilang minyak dalam pekan itu hingga 29 Maret, sehingga jumlah total turun menjadi 798, perusahaan jasa energi General Baker Co Baker Hughes mengatakan dalam laporannya yang diikuti secara ketat pada Kamis.

Tetapi peningkatan persediaan dan produksi di Amerika Serikat telah membatasi kenaikan harga minyak mentah. Pasokan komersial AS naik 1,6 juta barel pada pekan lalu menjadi 429,95 juta barel, sementara produksi mencapai rekor 10,43 juta bpd, Administrasi Informasi Energi (EIA) mengatakan.

Minggu ini menandai peluncuran kontrak berjangka minyak mentah Shanghai, yang telah kehilangan sekitar 10 persen sejak pertama kali dibuka pada hari Senin. Itu mengakhiri sesi Kamis di 409,7 yuan ($ 65,18) per barel.

Meskipun volatilitas tinggi dan skeptisisme berlama-lama tentang jam perdagangan Shanghai, bersama dengan keraguan tentang proses pengiriman fisik minyak mentah di bawah kontrak, sebagian besar analis mengharapkan kontrak untuk menetapkan diri sebagai patokan harga minyak global ketiga di samping Brent dan WTI.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi menguat jika pelemahan dolar AS berlanjut. Namun peningkatan produksi AS dapat menekan. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 65,50-$ 66,00, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 64,50-$ 64,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s