Harga Minyak Mentah Berakhir Mixed; Laporan API Berikan Sentimen Bullish

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah berakhir mixed pada akhir perdagangan Rabu dinihari (18/04) dengan investor menimbang potensi gangguan pasokan minyak mentah, terutama di Timur Tengah.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) berakhir naik 30 sen menjadi $ 66,52 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 16 sen menjadi $ 71,58 per barel pada pukul 2:29 siang. ET.

Minyak mentah berjangka jatuh hampir 2 persen di sesi sebelumnya dengan meredanya kekhawatiran bahwa serangan udara AS yang dipicu AS pada Jumat akan meningkatkan konflik antara kekuatan Barat dan sekutu pemerintah Suriah Rusia dan Iran.

Brent telah meningkat 1,4 persen sejauh ini bulan ini. Ini mencapai puncak pekan lalu $ 73,09, tertinggi sejak akhir 2014, di tengah meningkatnya ketegangan di Timur Tengah, kemungkinan sanksi baru AS terhadap Iran dan penurunan produksi di Venezuela, di mana krisis ekonomi telah menyeret turun produksi minyak ke posisi terendah multi-tahun.

Analis memperkirakan ketidakpastian kebijakan AS terhadap Iran untuk terus mendukung harga hingga 12 Mei, batas waktu yang diberikan Presiden AS Donald Trump kepada Kongres dan sekutu Eropa untuk memperbaiki kesepakatan nuklir Iran.

Jika Washington tidak memperbarui sanksi bantuan untuk Tehran pada titik ini, Iran mungkin mengalami kesulitan mengekspor minyak mentahnya.

Namun, beberapa analis yakin kekhawatiran itu berlebihan. Barclays memperkirakan bahwa sementara harga minyak cenderung tetap tinggi pada kuartal ini, Brent kemungkinan menuju koreksi pada paruh kedua tahun 2018.

Permintaan yang sehat dan terkoordinasi pemotongan pasokan minyak mentah oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan beberapa mitra termasuk Rusia telah menjadikan minyak sebagai salah satu komoditas berkinerja terbaik tahun 2018, dengan keuntungan 7 persen, setelah gandum dan jagung, yang telah memperoleh hampir 10 persen.

Namun antusiasme bullish atas prospek harga minyak, mungkin tertahan oleh peningkatan pasokan di Cushing, Oklahoma, titik pengiriman untuk minyak mentah AS.

Penggerak pasar utama lainnya adalah Amerika Serikat, di mana produksi minyak mentah telah melonjak hampir seperempatnya sejak pertengahan 2016, sebagian besar berkat industri serpih yang sedang booming. Produksi minyak serpih AS diperkirakan akan meningkat pada bulan Mei untuk bulan keempat berturut-turut, data Administrasi Informasi Energi AS (EIA) menunjukkan pada hari Senin.

Pagi ini American Petroleum Institute menerbitkan data persediaan mingguan AS yang mencatatkan hasil penurunan 1,047 juta barel.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak dapat bergerak naik dengan laporan API yang mencatatkan hasil penurunan. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 67,00-$ 67,50, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 66,00-$ 65,50.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s