Harga Minyak Ditutup Turun Terganjal Peningkatan Pasokan Mingguan AS

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak jatuh pada akhir perdaganganJumat dinihari (06/07) setelah data pasokan minyak mentah mingguan AS pekan lalu menunjukkan kenaikan mengejutkan dimana kilang memangkas produksi, sementara pasokan bensin menurun dan persediaan bahan bakar distilat naik.

Persediaan minyak mentah naik 1,2 juta barel dalam seminggu hingga 29 Juni, Administrasi Informasi Energi (EIA) mengatakan pada hari Kamis, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk penurunan 3,5 juta barel.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) berakhir turun $ 1,20, atau 1,6 persen, pada $ 72,94.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 79 sen, atau 1 persen, menjadi $ 77,45 per barel pada 02:27 siang. ET.

Minyak sebelumnya diperdagangkan mendekati tertinggi dalam 3,5 tahun pada hari Kamis, didorong oleh gangguan potensial dari Iran dan Timur Tengah meskipun ada pernyataan baru dari Presiden AS Donald Trump bahwa OPEC memangkas harga.

OPEC bersama dengan sekelompok produsen non-OPEC yang dipimpin oleh Rusia mulai menahan produksi pada tahun 2017 untuk menopang pasar.

Kenaikan harga baru-baru ini juga telah didorong oleh pengumuman AS bahwa pihaknya berencana untuk memperkenalkan kembali sanksi terhadap Iran dari November, menargetkan ekspor minyak.

OPEC dan Rusia mengatakan pada bulan Juni mereka bersedia untuk meningkatkan produksi untuk mengatasi kekhawatiran kekurangan pasokan karena gangguan yang tidak direncanakan dari Venezuela ke Libya, dan kemungkinan juga untuk menggantikan potensi penurunan pasokan Iran karena sanksi AS.

Meskipun langkah-langkah ini, Goldman Sachs mengatakan dalam catatan 4 Juli kepada klien bahwa “pasar akan tetap defisit” pada semester kedua tahun ini.

Seorang komandan Pengawal Revolusi Iran, sementara itu, mengatakan pada hari Rabu bahwa Tehran mungkin memblokir pengiriman minyak melalui Selat Hormuz, rute utama untuk mengangkut minyak mentah di Teluk.

Angkatan Laut AS siap untuk memastikan kebebasan navigasi dan aliran bebas perdagangan, juru bicara Komando Pusat militer AS mengatakan pada hari Kamis.

Pada awal sesi, eskalasi perdagangan antara Washington dan Beijing memicu aksi jual lainnya di saham Asia dan dirasakan di pasar minyak, dengan China memperingatkan akan memperkenalkan bea masuk atas impor minyak mentah AS.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi lemah dengan meningkatnya pasokan mingguan AS. Namun jika dolar AS terus melemah, akan mengangkat harga minyak. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 72,40-$ 71,90, namun jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 73,40-$ 73,90.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s