Dolar AS Turun; Penjualan Ritel AS Dibawah Ekspektasi

(Vibiznews – Forex) Dolar AS merosot pada hari Senin setelah data penjualan ritel untuk September meleset dari ekspektasi para ekonom, dan imbal hasil Treasury AS mengalami konsolidasi setelah pekan lalu mencapai level tertinggi dalam tujuh tahun.

Penjualan ritel AS tidak berubah pada bulan September karena rebound dalam pembelian kendaraan bermotor diimbangi oleh penurunan belanja terbesar di restoran dan bar dalam hampir dua tahun. Penjualan ritel naik tipis hanya 0,1 persen dalam sebulan. Ekonom yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan peningkatan 0,6 persen.

Data pekan lalu menunjukkan bahwa harga konsumen AS naik kurang dari yang diharapkan pada bulan September, ditahan oleh kenaikan lebih lambat dalam biaya sewa dan penurunan harga energi, karena tekanan inflasi yang mendasari tampaknya menjadi dingin.

Hasil Treasury 10-tahun yang lebih tinggi, yang pada Selasa melesat menjadi 3,26 persen, membantu meningkatkan dolar AS pekan lalu. Dengan imbal hasil sekarang telah turun ke 3,15 persen, investor mencari dorongan segar untuk pembelian dolar.

Mata uang safe haven yen Jepang dan franc Swiss menguat pada hari Senin karena saham Eropa jatuh ke posisi terendah 22-bulan, dengan meningkatnya ketegangan antara kekuatan Barat dan Arab Saudi menambah kekhawatiran yang merosotnya saham global pekan lalu.

Arab Saudi telah berada di bawah tekanan sejak seorang wartawan terkemuka Arab Jamal Khashoggi, seorang kritikus Riyadh dan seorang warga AS, menghilang pada 2 Oktober setelah mengunjungi konsulat Saudi di Istanbul.

Kanselir partai Bavarian Angela Merkel juga mengatakan pada hari Senin akan kembali stabilitas politik di Berlin setelah menderita kerugian besar dalam pemilihan regional yang musuh-musuh sayap kanan mereka sebut sebagai “gempa bumi” yang akan mengguncang pemerintah koalisi.

Malam nanti akan dirilis data Produksi Industri September AS dan Manufacturing Production September AS yang diindikasikan menurun. Juga data JOLTs Job Openings Agustus AS yang diindikasikan naik tipis.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang dolar AS bergerak lemah dengan data eknomi yang dibawah perkiraan. Juga jika malam nanti rilis data ekonomi AS kembali lemah, akan menekan dolar AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s