Harga Minyak Berakhir Naik Terdukung Kondisi Geopolitik dan Penurunan Dolar AS

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik pada Senin karena ketegangan atas hilangnya seorang jurnalis ternama warga AS keturunan Arab Saudi yang memicu kekhawatiran pasokan, menyeimbangkan kekhawatiran atas prospek permintaan jangka panjang.

Pasar minyak mentah juga didukung di belakang data yang menunjukkan Korea Selatan tidak mengimpor minyak dari Iran pada bulan September untuk pertama kalinya dalam enam tahun, sebelum sanksi AS terhadap negara Timur Tengah itu mulai berlaku pada bulan November.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir naik 44 sen menjadi $ 71,78 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 25 sen menjadi $ 80,68 per barel pada pukul 02:28. ET.

Pekan lalu, kedua kontrak turun lebih dari 4 persen karena pasar saham AS jatuh.

Meningkatnya ketegangan geopolitik antara AS, konsumen minyak utama dunia, dan Arab Saudi, salah satu produsen minyak terbesar mendukung harga pada hari Senin.

Riyadh telah berada di bawah tekanan sejak jurnalis Jamal Khashoggi, seorang kritikus kerajaan dan seorang warga AS, menghilang pada 2 Oktober setelah mengunjungi konsulat Saudi di Istanbul.

Presiden AS Donald Trump mengancam “hukuman berat” jika ditemukan bahwa Khashoggi terbunuh di konsulat.

Arab Saudi mengatakan akan membalas tindakan apa pun terhadapnya atas kasus Khashoggi, kantor berita negara SPA melaporkan pada hari Minggu, mengutip sumber resmi. Ini datang pada saat yang kritis untuk pasar minyak global, yang menguatkan sanksi AS terhadap Iran karena mulai berlaku pada 4 November.

Amerika Serikat masih bertujuan untuk memotong penjualan minyak Iran menjadi nol, utusan khusus Washington untuk Iran mengatakan pada hari Senin.

Korea Selatan pada September berhenti mengimpor minyak Iran untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun.

Produsen lain bertujuan untuk meningkatkan produksi di tengah penurunan ekspor Iran, dengan Irak berencana untuk meningkatkan ekspor minyak dari pelabuhan di selatan menjadi 4 juta barel per hari (bpd) pada kuartal pertama 2019.

Juga mengerahkan tekanan ke bawah pada harga, laporan bulanan Jumat dari Badan Energi Internasional mengatakan pasar tampak “cukup dipasok untuk saat ini” dan memangkas perkiraan untuk pertumbuhan permintaan minyak dunia tahun ini dan tahun depan.

OPEC, Rusia dan produsen minyak lainnya, seperti perusahaan serpih AS, telah meningkatkan produksi dengan tajam sejak Mei, kata IEA, meningkatkan produksi minyak mentah dunia sebesar 1,4 juta barel per hari.

Sekretaris jenderal Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak pekan lalu mengatakan bahwa kelompok itu melihat pasar minyak juga tersedia dan berhati-hati untuk meningkatkan produksi tahun depan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak akan bergerak positif terpicu ketegangan geopolitik terkait Arab Saudi, juga melemahnya dolar AS. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 72,30-$ 72,80, dan jika turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 71,30-$ 70,80.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s