Harga Minyak Mentah Berakhir Mixed; Laporan API Berikan Sentimen Bullish

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah berakhir mixed pada akhir perdagangan Rabu dinihari (18/04) dengan investor menimbang potensi gangguan pasokan minyak mentah, terutama di Timur Tengah. Continue reading

Advertisements

Harga Minyak Berakhir Melonjak 3 Persen; Data API Memberikan Sentimen Bearish

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah melonjak lebih 3 persen pada akhir perdagangan Rabu dinihari (10/04) terpicu meningkatnya ketegangan di Timur Tengah. Continue reading

Harga Minyak Mentah Turun Pasca Dolar AS Rebound; Laporan API Picu Sentimen Bullish

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah memperpanjang kerugian sebelumnya pada akhir perdagangan Rabu dinihari (07/02) dengan pasar keuangan tetap stabil setelah aksi jual tajam di ekuitas. Kekuatan dolar AS dan permulaan musim pemeliharaan kilang juga membebani minyak mentah. Continue reading

Harga Minyak Mentah Naik Terbantu Proyeksi Penurunan Pasokan Mingguan AS

(Vibizmedia – Commodity) Harga minyak berakhir lebih tinggi pada akhir perdagangan Kamis dinihari (18/01) menjelang rilis data minyak A.S. yang diperkirakan akan menunjukkan pelemahan mingguan berturut-turut dalam persediaan minyak mentah. Continue reading

Harga Minyak Mentah Naik; Laporan API Semakin Dukung Kenaikan

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik tipis pada akhir perdagangan Rabu dinihari (20/12), didukung oleh pipa di Laut Utara, penurunan pasokan OPEC dan ekspektasi bahwa persediaan minyak mentah A.S. telah jatuh untuk minggu kelima.

Harga minyak mentah berjangka A.S. berakhir naik 30 sen menjadi $ 57,46.

Harga minyak mentah berjangka brent, patokan global, naik 59 sen menjadi $ 63,82 per barel pada pukul 2:28 sore. ET (1928 GMT).

Tapi kenaikan produksi di Amerika Serikat telah membatasi keuntungan. Produksi shale akan naik ke rekor pada bulan Januari, menurut perkiraan pemerintah yang dipublikasikan pada hari Senin, karena harga yang lebih tinggi mendorong peningkatan pengeboran.

Penutupan jaringan pipa Forties Laut Utara sejak minggu lalu telah mendukung Brent, karena Forties adalah yang terbesar dari lima patokan harga minyak. Pada 12 Desember, Brent mencapai $ 65,83, tertinggi sejak pertengahan 2015.

Ineos, operator jaringan pipa Forties, mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya bergerak maju dengan opsi perbaikan dan jangka waktu perbaikan tetap dua sampai empat minggu mulai 11 Desember, sebagai tanggal penutupan.

Minyak turun setelah laporan bahwa sebuah rudal ditembakkan ke Riyadh dari Yaman, namun mengurangi kenaikan setelah Arab Saudi mengatakan bahwa mereka mencegat rudal tersebut dan tidak ada korban yang dilaporkan.

Sebuah kesepakatan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen non-anggota termasuk Rusia untuk mengurangi pasokan dalam upaya menyingkirkan pasokan minyak mentah yang telah dibangun sejak tahun 2014 juga telah menaikkan harga.

OPEC dan sekutunya telah memperpanjang kesepakatan sampai akhir 2018 dan Rosneft Rusia mengatakan pada hari Senin bahwa hal itu dapat dipertahankan melewati tahun depan.

Akibat pemotongan tersebut, persediaan minyak turun secara global dan laporan pasokan mingguan terakhir diperkirakan akan menunjukkan penurunan lebih lanjut pada persediaan minyak mentah A.S..

Namun, kenaikan produksi A.S. sedang melawan pengurangan OPEC dan kerugian pasokan lainnya.

Hasil serpih A.S. pada bulan Januari diperkirakan meningkat sebesar 94.000 barel per hari menjadi 6,41 juta barel per hari, menurut laporan produktivitas pemboran bulanan EIA.

Perkiraan tersebut mengikuti prediksi EIA minggu lalu bahwa total produksi minyak, termasuk non-shale, akan tumbuh sebesar 780.000 bpd menjadi rekor 10,02 juta barel per hari pada 2018.

Dinihari tadi setelah pasar AS tutup, American Petroleum Institute (API) melaporkan penurunan 5.222.000 barel persediaan minyak mentah Amerika Serikat untuk pekan yang berakhir 15 Desember, menandai tiga hasil penurunan besar dalam beberapa minggu. Analis memperkirakan penurunan lebih kecil 3.518 juta barel bahan bakar.

API juga melaporkan kenaikan lagi persediaan bensin pada 2.001 juta barel untuk pekan yang berakhir 15 Desember. Hasilnya mendekati perkiraan untuk peningkatan 2.231 juta barel.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi bergerak naik dengan penutupan pipa Laut Utara dan penurunan persediaan mingguan AS seperti yang dilaporkan API. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 58,00 – $ 58,50, jika bergerak turun akan berada dalam kisaran Support $ 57,00 – $ 56,50.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

Harga Minyak Mentah Berakhir Retreat; Pagi Ini Bangkit Lagi Terdukung Laporan API

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah retreat pada akhir perdagangan Rabu dinihari (13/12), terpicu aksi profit taking setelah pada sesi kemarin melonjak ke level tertinggi 2,5 tahun ketika pipa minyak Laut Utara terbesar di Inggris ditutup. Continue reading